Sunday, August 6, 2017

Bahagia itu sederhana

Eh update lagi
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

Trus bingung
.
.
.
.
Abaikan judul postingan yang cupu ini. Karena sesungguh nya bikin judul post itu membingungkan. That's why ada kalimat 'no caption needed' kan itu udah pasti diketik sama orang-orang semacam gw yang ga kreatif bikin kalimat. 

Pengen nge blog tapi bingung mau cerita apa. Cerita anak-anak aja kali ya. Kaya nya udah lama ga posting soal Rayhan dan Kalila. Padahal 30 Mei kemarin anak lanang ulang tahun ke 4. Iiihh anak ku udah 4 tahun aja. Kok cepet banget sih huhu. 

Jadi apa kabar Rayhan?


Tahun ini Rayhan resmi jadi anak TK A. Sekolah dimana? tetap lanjut di sekolah pas Kelompok Bermain (KB) kemarin. Cerita sedikit soal sekolah nya Rayhan. Dari awal gw dan GP alhamdulillah udah sepaham soal sekolah kaya gimana yang kita pengenin buat anak-anak (terutama pas mereka masih usia dini-means KB sampai SD) jadi kita ga pake survey sekolah sana sini. Pokoknya begitu ketok palu mau masukin Rayhan KB langsung datang dan daftar di sekolah Rayhan sekarang ini. Dan InshaAllah kalau rejeki nya lancar mau terus aja lanjut sampai SD disini. Orang tua males ribet seperti nya ya kami ini. lol. Untung nya tinggal di planet Bekasi yes pilihan sekolah nya ga banyak jadi ga se complicated di Jakarta. Lagian ogah juga gw kalo masih SD mesti sekolah jauh-jauh. Pas SMP dan SMA? gw dan GP sih mau nya Rayhan dan Kalila masuk sekolah negeri aja. Same as their parents. hahahaha. Jujur gw dan GP bukan tipe yang ambisius mau masukin Rayhan dan Kalila ke sekolah multi/nasional/internasional segala macem. Tapi negeri nya pun milih-milih ya, nak. Harus yang unggulan. hahahaha. nb : sekarang masih ga sih proud kalo masuk sekolah negeri (unggulan)? perasaan jaman gw dulu sekolah rasa nya bangga banget bisa masuk SMA negeri unggulan.  

Back to Rayhan. Flashback tahun lalu : Jadi pas tahun lalu mulai sekolah KB, gw, seperti mungkin kebanyakan mama-mama lain nya yang anak nya baru pertama sekolah. Lumayan nervous mikirin Rayhan di sekolah. Gimana kalo anak nya nangis? gimana kalo anak nya berulah? dsb dsb. Trus pas tahun lalu kan lagi di galakan banget tuh kampanye "Ayo antar anak hari pertama sekolah" jadi lah gw dan GP juga ikutan nganter ke sekolah karena selama seminggu pun orangtua boleh ikutan masuk di kelas. Kenyataan nya : Rayhan super santai. Dia mungkin termasuk salah satu anak yang ga pernah nangis selama sekolah. Jadi alhamdulillah banget gw ga ngalamin drama-drama anak mogok sekolah. Awal nya sempet mikir dia bakalan nangis pas gw udah ga bisa ikut di kelas, ternyata engga. Trus takut kalo temen nya ada yang nangis dia bakal ikutan nangis. Ternyata engga juga. Tiap gw tanya ke guru-guru nya "Rayhan nangis ga bu?" "Engga kok mam..Rayhan malah sampai sekarang ga pernah nangis..anak nya agak cuek ya" lol. Dan Alhamdulillah sampai sekarang Rayhan enjoy banget sekolah. Kalo gw isengin dengan bilang "Rayhan ga usah sekolah lagi lah ya" anak nya ngambek dan jawab "Kalau ga sekolah aku ga mau kasih hati lagi lah buat mama" ahahaha sekarang aje lo doyan sekolah..coba mama mau liat pas SD ke atas. Awas aja ya kalo doyan bolos. 

Lalu gimana progress selama sekolah? Alhamdulillah udah makin banyak bisa bacaan doa. Selain surat-surat pendek, hapalan doa nya pun udah makin banyak. Cerita-cerita nabi pun dia banyak tau. Ga nyangka juga gw. Jadi setiap bagi rapor term gw nanya sama bu guru soal Rayhan. Bagi rapor pertama,guru-guru nya bilang Rayhan belum mau kalo disuruh ikrar bareng-bareng, jadi setiap ikrar di kelas pasti dia sambil main tapi ternyata anak nya sambil denger karena tau-tau udah hapal aja. Ada kali setengah tahun KB dia baru mau ikutan ikrar bareng. Pokoknya anak nya super cuek lah -___- gw sendiri juga suka gemes sih karena setiap gw anter jemput kan pasti ada aja temen nya yang sambil manggil "Rayhan" kalo pas ketemu, eehh anak nya ngeloyor ajeeee jadilah gw yang mesti nyapa temen nya sambil berkali-kali ngingetin "Rayhan, kalo ada temen nya yang manggil Rayhan harus jawab ya" Jujur ajaaaa sih salah satu hal yang gw takutin adalah Rayhan ga punya temen. hahahaha. Soalnya ini anak doyan nya main sendiri dan suka masa bodo sama lingkungan sekitar. Gw takut dia ga bisa mingled sama anak lain (kaya sape ya?lol) saking cuek nya sama temen-temen nya. Jadi gw mesti ekstra ngingetin dan ngajak dia ngobrol soal sekolah dan temen-temen nya. Habis tiap gw tanya "tadi di sekolah ngapain aja? main apa? temen Rayhan nama nya siapa?" anak nya ogah-ogah an jawab, malah sering nya "Rayhan ga mau jawab..ga mau ditanya" atau cuma jawab "entah" dengan nada upin ipin -___- Cuma karena so far dia semangat dan seneng kalo sekolah jadi seperti nya ketakutan gw ga terbukti. Kalo kata GP "Kamu mikir gitu karena kamu nya kaya gitu kali. Ansos. Gw sih ga pernah kepikiran tuh. Lagian Rayhan kan masih TK..yaelaaa anak TK mah ga ada mikir-mikir soal begituan" hahaha siaul.  Tapi emang sih sepenglihatan gw kalo lagi jadi mamarazi anak nya mingled-mingled aja tuh sama temen-temen nya, main bareng, ga yang ansos. Hahahaha. Semoga kalo soal sosialiasi kamu nurun papa kamu ya,nak. lol

Trus apalagi? Oh ya udah lebih bisa di bilangin juga. Lebih nurut dan calm. Udah bisa potong rambut di salon! hihi kalau dulu kan gegeeerrr sampe akhirnya GP mutusin buat potong rambut Rayhan sendiri aja di rumah karena malu tiap potong rambut di salon bikin heboh. Lalu kemarin untuk pertama kali nya kita bawa ke dokter gigi pun super anteng dan nurut! emejiingg lah dan si dokter bikin video sepanjang proses nanganin gigi Rayhan. Selain itu juga udah tau kalau sekarang jatah main gadget nya cuma weekend. ga pake protes atau marah lagi setiap kita udahin main nya. Walaupun sekarang kerjaan nya nanya "Mama/papa sekarang udah hari Jumat belum?" hihihi but seeing his face when he found ipad or smartphone inside car when we pick him up from school on Friday was priceless. Hahaha asli ternyata hal remeh temeh gitu bisa banget bikin gw dan GP terharu (plus bangga). Terharu karena kalo kita iseng bilang "Rayhan main HP nya Jumat aja loh. Besok Sabtu berarti ga boleh main lagi ya" anak nya tanpa protes jawab "iya mama hari ini aja main ipad nya" anak ku sudah dewasaaaa (lebay). 

Nah kalau Kalila gimana?

Kalau si anak wedhok ini sih lain cerita. Walaupun separation anxiety nya udah ga separah dulu tapi tetep belum bisa di gendong lama-lama sama orang lain selain gw,GP,Ina,Mus dan Mba eti (ART nya tetangga sebelah). Jadi tetep aja belum bisa 'diserahterimakan' buat di urus sama kakek nenek nya tanpa gw. Yang lumayan berkembang dari cerita terakhir soal Kalila di blog ini kaya nya soal speech nya. Ketakutan gw dan GP soal Kalila yang lebih 'lambat' bicara dibanding Rayhan ternyata ga terbukti. karena di umur 19 bulan ini kosakata ya Kalila melesat banyak. Seinget gw pas umur 16 bulan tetiba ni bocah makin banyak ngomong. Sekarang Kalila uda bisa 2-3 kata sekali ngomong like "mama, la atuh (mama,kalila jatuh)" la means kalila yes..dese baru bisa nyebut diri nya la. kadang kala atau kaiya. Selain itu sejak 16 bulan juga dese uda rutin bilang kalo mau pup. Tapi dia bilang nya "pipi" mungkin maksud nya pipis yes. Jadilah sekarang tiap ngomong "mama..pipi" berarti dese pup. Harus nya tanda-tanda bisa gw latih toilet training sih tapi belum beli celana dalem juga nih buat Kalila.hihi. biasa deehh anak ke 2 suka nge gampangin.

Apalagi ya? oh iya yang paling ketara juga sih GALAK dan NGOTOT an nya. Ampun dijeee ni anak kalo udah ada mau nya harus kudu mesti. Pake maksa pula lagi (tepok jidat) kalo dilarang langsung ngamuk dan kesel trus ada aja pelampiasan nya kaya mukul atau lempar barang. Lempar barang nya sambil muka nya dihadapin ke kita semacam nantangin gitu. Trus lempar nya berkali kali. Dan lempar nya tuh bukan lempar kaya lempar bola, jadi kaya dijatohin sengaja gitu (plus dengan muka nantangin kan minta ditoyor banget ya). Jadi misal nya dia kesel karena dilarang, trus dia ngerengek2, gw biarin kan tuh..eh trus dia ambil barang abis itu dilempar, diambil lagi trus dilempar lagi..ya ya ya. This too shall pass lah ya..nikmatin aja masa-masa kaya gini (curhatan emak-emak beranak dua.red)

Walaupun begitu gw sama GP sepakat kalau Kalila lebih menggemaskan dibanding Rayhan dulu. Hahaha. Entah kenapa gerak gerik anak wedhok ini kok perasaan lebih lucu dibanding Rayhan pas seumuran. Entah apa kita lupa, entah emang beneran karena Ina pun mengakui juga. Apa karena anak cewe ya. Ga tau juga. Pokoknya bawaan nya kalo ke Kalila tu pengen uwel-uwel terus. 

Apalagi ya? Udah itu aja sik yang sekarang lagi keinget. hihi postingan ga penting yes. Ya inti nya sih lagi sangat menikmati banget ngeliat dua bocah ini. Main bareng. Berantem. Kesel-kesel an. Ngadu-ngadu an. Sayang-sayang an. Liat mereka ketawa-ketawa tiap main bareng aja bisa bikin hati terasa hangat dan bahagia. Somehow kalau lagi kaya gitu gw suka keinget doa 'remeh' gw dulu pas ga dikawin-kawin in sama GP setelah 9 tahun pacaran (curcol). Dulu doa nya semoga maksimal banget nikah umur 27 tahun (setelah kepengen an nikah muda kaya nyokap yang married umur 19 tahun ga kesampean). Trus kepengen di umur 30 tahun udah ada dua anak. Anak pertama laki-laki dan anak kedua perempuan (iyah klise yes) dan ternyata doa-doa 'shallow' itu dikabulin sama Allah SWT. Jadi nya cuma bisa bersyukur banget udah dikasih nikmat sedemikian rupa. Semoga gw semakin bisa memperbaiki diri dan jadi pribadi yang lebih mendekatkan diri sama Allah SWT. Amin. 

saling sayang terus ya, nak

So..Say what? 

Alhamdulillahirabbil alamin. 

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails