Sunday, April 2, 2017

Day 2 : From Osaka to Kyoto

Pagi-pagi udah mesti bangun karena hari ini bakalan ke Kyoto. Karena dari malem nya udah mandi sebelum tidur, Rayhan dan Kalila pun langsung kita angkut aja pas mau berangkat. Rayhan tidurin lagi di stroller dan Kalila gw gendong di Ergo. 

Oh iya pemanis di hari ke 2 ini adalah : Gw tumbang! iyah baru hari kedua padahal. Badan ga enak dan suara serak (buat yang liat video di IG pas ke Thomasland bisa perhatiin deh kalo suara gw super seksi lol)

Hari ini kita menuju ke stasiun Shinagawa buat naik Shinkansen ke Osaka. Ga ke Tokyo station karena lebih jauh kalo dari Shibuya. Sampai stasiun Shinagawa kita langsung menuju ke platform Shinkansen. Gampang kok petunjuk nya, tinggal cari aja yang ke Shin-Osaka. Karena uda reserved jadi kita agak santai disini, sempet liat-liat dan belanja Tokyo Milk Cheese yang enak itu. Sekitar jam 8 kurang akhirnya beranjak nunggu Shinkansen. Jadi awal nya Kyoto ini ga masuk di itin bokap. Tapi karena for the sake of foto-foto di Fushimi Inari jadi gw dan kakak gw ngerayu bokap supaya mau. Lagian udah beli JR Pass sayang banget kalo ga dipake pindah kota. Akhirnya bokap setuju dengan syarat mesti nginep semalem biar anak-anak (baca : cucu) ga cape dan hotel nya bayar sendiri-sendiri hahaha. Eh kata bokap uda kadung ke Kyoto sekalian aja nyempetin ke Osaka zzzz yauda akhirnya dari Tokyo kita ke Osaka dulu baru ke Kyoto (perjalanan Shinagawa-Osaka ditempuh sekitar 2,5 jam). Dan asli ga penting banget sebenernya sih ke Osaka kalo cuma ada waktu sedikit hahaha karena cape banget. Untung nya pas di kereta bocah-bocah tidur jadi lumayan banget bisa istirahat. Oh iya dalam perjalanan ke Osaka kalau cuaca cerah kita bisa liat gunung Fuji. Saran gw pilih seat yang di bagian kanan ya. Soalnya kemarin gw duduk di seat kiri jadi ga maksimal mandangin Mt Fuji.

our shinkansen ticket 
saking ngantuk nya udah ga peduli muka ketutupan beanie
nanny diajak nyonyah yalanyalan


obat ngantuk
on our way to Osaka. Snowww
Sebenernya awal nya sempet mikir mau ke Dotonburi yang tersohor itu sama Osaka castle lah paling engga tapi karena waktu yang mepet banget akhirnya cuma sempet ke areal Osaka castle trus udah. Jadi di Osaka kita berhenti di stasiun Shin-Osaka, kenapa Shin-Osaka station instead of Osaka station yang lebih besar karena Shinkansen hanya berenti di stasiun Shin-Osaka tidak di Osaka station (Stasiun dengan awalan Shin berarti stasiun yang dihampiri Shinkansen). Di Shin-Osaka titip koper dulu di loker setelah itu lanjut ke Osaka station. Karena udah jam makan siang kita makan dulu di stasiun. Sempet keluar stasiun buat cari makan yang ada malah bingung, eh ternyata Osaka station itu ada semacam mall dan kumpulan restoran gitu di atas nya jadi akhirnya kita kesana aja. Capcipcup milih restoran itali dan super love sama restoran nya. Pelayan nya cuma 2 tapi pesanan kita dateng nya cepat padahal restoran nya termasuk besar dan lumayan fancy. Semi fine dining gitu. Waiter cowo nya pun super ramah dan baik. 

Selsai makan kita lanjut naik kereta menuju stasiun Osakajokoen untuk menuju castle. Oh iya di Osaka kita bisa pergunakan JR Pass di jalur Osaka loop line. Pokoknya tinggal liat di aplikasi Japan Travel aja buat tau apa rute yang kita tuju di cover JR Pass/engga. Sampai di Osakajokoen kita pun keluar di gate castle. Jadi di luar stasiun Osakajokoen ini langsung areal wisata kawasan kastil. Tapi menuju ke kastil nya sendiri lumayan jauh jadi akhirnya cuma jalan sampe keliatan kastil trus foto ala kadar nya. Kebetulan pas kesana lagi rame gitu karena ternyata di Osaka Hall nya mau ada konser Shinee jadi banyak cewe-cewe abegeh.






Abis foto-foto nongkrong bentar di Lawson trus cao balik ke Shin-Osaka buat naik Shinkansen ke Kyoto. Ribet yes. Sebenernya dari Osaka station bisa langsung ke Kyoto naik kereta biasa tapi kita milih buat naik Shinkansen aja karena lebih cepat plus koper pun kita titip di loker Shin-Osaka. Untuk Shinkansen ke Kyoto kita milih naik gerbong unreserved dengan pertimbangan kalaupun ga dapet seat at least perjalanan nya ga terlalu lama (sekitar 15 menit) tapi alhamdulillah dapet seat dan ga rame jadi bisa pakai seat lebih. 

Sampai di stasiun Kyoto sekitar jam setengah 3 dan langsung ke hotel buat check in. Di Kyoto kita nginep di Ibis Style yang cuma selemparan kolor dari stasiun. Sengaja pilih yang dekat stasiun karena besok pagi nya udah harus balik ke Tokyo. Rate nya emang lumayan sih buat ukuran hotel seuprit tapi untung cuma semalem kan. Setelah check in dan istirahat sekejap kita lanjut ke Fushimini Inari Taisha. Karena ga mau ribet bokap minta naik taksi aja. Kebetulan di hotel ada pool taksi jadi yaudah. Perjalanan nya cuma sekitar 10 menit dan sampailah di Fushimini Inari. Sebenernya kesini naik kereta gampang banget karena stasiun nya sendiri pas di depan main gate Fushimini Inari. Sampai sini udah sore dan winter pula jadi jam 5an udah gelap tapi lumayan lah bisa foto-foto wajib ala turis walaupun dengan anak bayi di gembol ergo. Di areal kuil sebenernya ada jalanan yang penuh sama stand jualan makanan, sayang karena pas nyampe udah sore menjelang malem jadi pas kesana uda banyak yang tutup tapi masih ada beberapa yang buka jadi sekalian aja jajan-jajan. Beli beef steak satay yang surprisingly enaaakk banget dan lembut. Kalila aja sampe doyan banget makan nya. Rayhan? makan chicken popcorn yang juga ga kalah enak. 




The Gate
kata nya air ini bawa keberuntungan




those famous red-tori





entah kenapa family portrait nya gagal muluk -__- padahal udah ga sambil ergo an
yayaya anak lanang ini mau nya turun terus. Ga mau di foto
Selsai makan kita mutusin buat balik aja ke Kyoto Station sembari mikir mau kemana lagi. Awal nya gw sempet bikin itin malem mau ke distrik Gion tapi apadaya badan udah ga enak banget jadi akhirnya gw mutusin balik hotel sedangkan yang lain lanjut jalan. Di hotel pun nama nya emak-emak ya walaupun niat nya istirahat tapi karena anak-anak belum pada tidur jadi tetep aja ga bisa istirahat apalagi belum packing buat balik Tokyo besok nya. Sedih juga sih ga bisa explore Kyoto lebih banyak padahal walaupun baru ngeliat sekilas tapi gw suka banget sama kota nya. Lebih tenang dibanding Tokyo, even di areal stasiun sebesar Kyoto station aja ga crowded kaya di stasiun-stasiun besar Tokyo. Selain itu areal Kyoto Station dan sekitar nya tuh enak banget sebenernya. Ada mall, toko-toko dan restoran. Ya InshaAllah ada rejeki lagi buat ke Kyoto dengan waktu yang lebih lama ya. Amin


in front of Ibis Style. That big building is JR Kyoto Station

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails