Friday, March 17, 2017

To Japan we go

Postingan ini sebenernya agak jomplang yes sama edisi kisah sedih di postingan sebelum nya. Ya maklum lah nama nya juga hidup bak roda berputar. Kadang di atas kadang dibawah. Kalo postingan sebelum nya roda nya lagi dibawah, cerita kali ini roda nya lagi muter ke atas - apasih. 

Jadi buat yang temenen sama gw di IG mungkin udah tau kalo bulan lalu gw baru aja dapet rezeki yalanyalan ke negara nya SailorMoon. Wuhuuuu..sebenernya sih trip ini udah direncanain dari jauh-jauh bulan. Tepat nya abis lebaran tahun lalu. Eksekusi tiket pun dilakukan pas GATF Oktober 2016. Itu pertama kali nya gw ke travel fair and it was kreeezzziiii yaaaa. Tapi we've got a very cheap ticket. Oh ya liburan ini tentu saja adalah liburan sponsor dari ortu (hamdallah) jadi gw dan GP 'hanya' perlu pusing soal tiket theme park, hotel di Kyoto dan urusan belanja plus jajan-jajan selama disana (yang mana sungguh menguras Yen!!)



Sebelum cerita detail soal liburan nya. Here's some highlight and tips from the trip, shall we?
  1. Tiket - as i mentioned before. Kita dapet tiket super murah pas GATF kemaren. Apalagi gw dan GP punya B*I platinum. Karena beli 8+1 tiket kita dapet cash back sebesar 4 juta. Good deal banget kan. Tiket asli nya aja udah murah (4,5 juta return) plus cash back 4 juta in total. Hail yeah B*I. Untuk flight nya kita pilih yang direct dan landing di Haneda. Oh ya sebelum datang ke GATF gw uda browsing dulu. Jadi pas nyampe sana gw langsung nyamperin booth manapun yang kosong (yang mana ternyata booth yang gw datengin adalah HIS yang emang spesialisasi nya travel Jepang) dan langsung tanya "ticket yang promo untuk di bulan ini dan ini" karena tentu aja ga semua tanggal bisa promo ya. Peak season, lebaran, natal udah tentu ga bakalan masuk di tanggal promo. Oh ya untuk bisa dapet cash back, kita harus antri gelang cash back dulu sebelum masuk. Gelang cash back ini pun terbatas. tapi pengalaman gw kemaren nyampe JCC jam setengah 8, mulai antri gelang cashback sekitar jam 8 kurang dan dapet-dapet aja kok. Jadi yang kata nya mesti antri dari subuh (sampe bawa kursi lipet) kaya nya nakut-nakut in doank deh.
  2. Penginapan - Dari awal, Airbnb emang udah jadi pilihan pertama. Karena ini adalah liburan keluarga dengan 3 anak kecil. Hotel jelas kita skip. Karena kalo mau ukuran descent yang bisa mengakomodir kita udah pasti ga mungkin pake hotel kapsul. Mau hotel dengan family room atau Service apartment seperti yang kita nginep pas di Seoul harga nya luar biasa mahal kalo di Tokyo. So Airbnb it is. Kita sewa Airbnb di daerah Ikejiri. Daerah nya enak. Ga terlalu ramai tapi banyak convenient store dan tempat makan. Stasiun terdekat dari apartemen kita adalah Ikejiri-Ohashi station. Stasiun ini cuma 1 stop ke Shibuya station.
  3. Visa - Karena emang paspor gw expired dari 2015 jadi gw sekalian ganti ke e-paspor sehingga urusan visa Jepang jadi lebih gampang karena tinggal apply visa waiver. Gw ga urus sendiri ke kedutaan karena bokap gw masih paspor biasa, jadi sekalian minta diurusin sama travel service. Kemarin gw pakai jasa TX travel dan bayar Rp 100.000/visa waiver.
  4. Wardrobe - Gw pergi di pertengahan Februari dimana Jepang masih dalam winter season menuju peralihan spring. Pergi saat winter itu adalah enak di harga tiket pesawat yang murah tapi SANGAT tidak murah di printilan nya! Buat gw dan GP sih masih mending karena bisa pakai wardrobe yang kita punya sebelum nya. Tapi karena ini adalah pertama kali nya Rayhan dan Kalila liburan winter jadi we were totally so broke in shopping spree before departing.lol. Tau sendiri deh pakaian winter (di negara tropis) itu harga nya ga murah. Snowsuit Kalila aja harga nya udah setengah jeti sendiri -__- belum jaket, sweater, heat tech, sepatu dan lain nya. Tips dari gw sih : Belanja di negara tujuan. Apalagi kalo pergi di musim peralihan kaya gw kemarin. Barang-barang winter pas di Tokyo uda sale. Jadi pas hari pertama nyampe coba sisihin waktu buat belanja. Gw sendiri lebih memilih buat beli dari sini karena GP lebih ngerasa tenang kalo segala perlengkapan udah settled sebelum berangkat.
  5. Obat -  Ini sih must have items lah ya apalagi kalo pergi sama anak kecil. Alhamdulillah nya selama disana anak-anak sehat banget, ga sakit. Tapi buat jaga-jaga gw bawa Sanmol, Rhinos, Ataroc, ZincPro dan yang terpenting Bepanten buat diaper rash. Jadi 2x liburan pas ke Bandung dan Ujungkulon, Kalila sempet diare trus pantat nya merah parah. Kasian banget karena tiap p*p dan dibersihin dia teriak kesakitan. So far Bepanten ini yang paling ampuh setelah minyak ijo, mefurosan, buds, lucas pawpaw ga efektif di Kalila.
  6. Tiket wisata dan Transportasi -  Gw hanya mengunjungi 2 themepark selama liburan. Disneyland dan FujiQ Highland. Untuk tiket Disneyland gw beli dari HIS. Setelah browsing ke berbagai travel, so far HIS yang paling murah. Untuk FujiQ Highland, tiket gw beli on the spot karena beda sama Disneyland yang selalu ramai, FujiQ Highland lebih sepi sehingga ga perlu antri panjang untuk beli tiket nya. Selama di Jepang gw mostly di Tokyo. Hanya sempat nginep semalem di Kyoto dan (very) quick visit to Osaka sehingga memilih untuk pakai JR Pass (yang juga gw beli di HIS). I'm not gonna tell more about JR Pass karena udah banyak banget review soal JR Pass so please goggle it. Walau punya JR Pass pun bukan berarti gw ga perlu beli tiket kereta lagi karena ga semua jalur kereta di cover oleh JR pass (apalag jalur subway). Stasiun Ikejiri dekat apartemen Airbnb gw pun bukan di jalur JR sehingga gw mesti beli tiket kereta terpisah setiap kali mau ke Shibuya (stasiun JR terdekat). 
  7. Shinkansen - Kereta cepat adalah salah satu hal yang menarik dicoba kalau berkunjung ke Jepang, sayang nya harga tiket Shinkansen ini ga murah. Untung nya karena pakai JR Pass, ada beberapa jenis Shinkansen yang bisa dinaiki karena tercover oleh JR Pass ini. Gw naik Shinkansen dari Tokyo-Kyoto dan saat ke Gala Yuzawa. Untuk naik Shinkansen kita bisa reserved seat untuk memastikan dapat tempat duduk (apalagi untuk rute jauh seperti Tokyo-Kyoto). Tapi pengalaman gw kemaren, naik di gerbong Unreserved seat jauh lebih nyaman karena kita jadi bisa pakai seat lebih. Maksud nya? Jadi karena Rayhan dan Kalila ga pakai JR Pass, otomatis saat reserved gw hanya bisa booked untuk 2 seat (gw dan GP) tapi kalau kita naik di gerbong Unreserved kita jadi bisa pakai 3 seat (untuk ber 4) karena nama nya pun seat yang unreserved jadi sistem nya siapa cepat dia dapat. I know ini ga bagus karena kan legally Rayhan ga punya JR pass tapi selama gerbong nya ga penuh sih it's fine lah. Resiko nya di gerbong Unreserved ya kalo pas kereta nya penuh dan kita ga kebagian tempat duduk ya harus berdiri. Tapi pas kemarin 3x naik naik Shinkansen yang Unsereved selalu dapet tempat duduk kok. Tips nya : Antri dengan benar. Unleast pas dari Gala Yuzawa. 
  8. Gala Yuzawa - Main salju adalah hal yang masuk list waktu kita mau liburan dan Gala Yuzawa kita pilih karena selain dekat dari Tokyo, Gala memiliki stasiun kereta (Shinkansen) sendiri yang menyatu dengan resort nya sehingga Shinkansen yang kita naiki langsung berhenti di resort nya. Keuntungan lain jika punya JR Pass adalah dapet diskon untuk main salju dan sewa peralatan nya. Tips lagi kalau kita kesana saat weekend dan mau pulang balik ke Tokyo. Saat jam pulang pintu turun ke stasiun akan dibuka 15 menit sebelum keberangkatan kereta. Jadi kita akan mengantri di dalam area resort nya, bukan di stasiun. Saat pulang kemarin gw memilih jam sore, sekitar jam 4. Sejak jam 3 an orang-orang sudah mulai mengantri di pintu! Gw sempet kaget juga karena bingung ini orang-orang rame antri apa. Ternyata antri mau turun ke stasiun. Dan pas palang pintu dibuka, orang-orang berlarian (bener-bener lari) turun ke stasiun dan masuk ke kereta. So kalau ga mau ketar-ketir ga kebagian tempat duduk, ada baik nya untuk pulang dari Gala ke Tokyo pakai yang reserved seat aja. Kemarin sih gw tetep pakai yang unreserved karena pas pintu dibuka, bokap dan kakak ipar yang ikutan lari dan tek-in tempat duduk secara gw dan GP masing-masing bopong anak (hihi)
  9. Stroller - Untuk yang bepergian dengan anak kecil. Stroller (dan baby carrier) also must bring items. Apalagi kalau anak nya dua biji macem gw. Selama disana Rayhan lebih banyak porsi pakai stroller karena Kalila mau nya di gendong terus. Selain itu rain cover adalah hal yang sangat gw syukuri banget. Selama liburan kemarin kita sering banget kena angin kenceng jadi saat di stroller anak lebih terlindungi karena ketutup rain cover. Untuk stroller sendiri gw memilih untuk sewa stroller ringan dan compact yaitu babyzen yoyo. Dan itu adalah keputusan ter tepat karena seringkali kita udah buru-buru ngejer kereta dan ga sempet cari lift atau eskalator sehingga stroller (kadang dengan Rayhan atau Kalila tidur di dalem nya) harus kita angkat-angkat naik turun tangga. 
  10. Heatpack - we trully thankful for this holy little thing. Heatpack ini semacam koyo yang menghasilkan panas jadi berguna banget untuk keep body warm. Kadang kita ga tau bakalan sedingin apa udara nya. Jadi kalau dirasa layer pakaian anak kurang dan takut mereka kedinginan, tinggal tempel aja si heatpack ini. Gw biasa pakai di telapak kaki, tempel di leher baju, punggung atau dipegang-pegang aja. Cara pakai nya tinggal digoyang-goyang sampai heatpack nya hangat trus ditempel deh di baju/apapun. Heatpack ada yang ditempel ada juga yang ga nempel jadi bisa banget di taro di kantong baju buat ngangetin tangan kalo kedinginan. Bisa dibeli di convenient store atau supermarket.
  11. Itinerary - Saat pergi bareng anak kecil sebenernya itinerary hanya sebagai alat untuk mempermudah aja biar ga bingung secara garis besar nya. Terutama untuk urusan transportasi. Selama disana gw pakai aplikasi Japan Travel untuk lihat jadwal kereta. Bagus juga buat tau mesti naik turun di platform berapa saat di stasiun biar waktu kita ga habis buat 'nyasar-nyasar' hehe gw bahkan save image beberapa map stasiun besar biar ga bingung pas nyari-nyari.
Travelling with kid(s) -  Liburan bareng (dua) anak bukan hal yang mudah. Apalagi kalau pergi nya ramai-ramai. 3 keluarga dalam 1 trip. Jujur banyak hal 'sucks' yang terjadi selama liburan kemarin sampe gw bertitah 'ga mau lagi liburan bareng kaya gini kecuali anak-anak udah gede'. Satu yang paling gw syukuri adalah gw dan GP selalu seirama sehingga ga ada drama berantem dan perang mulut diantara kita. Percayalah pergi cuma ber 2 (suami-istri) akan sangat berbeda dengan suami-istri-anak 7 tahun apalagi dengan suami-istri-anak 3 tahun-anak 1 tahun. Apalagi kalo pergi bareng orang dengan tipe yang ga terlalu fleksibel and (sometimes) can't bear with baby and toodler percayalah banyakan makan hati nya. if you know what i mean.

Buat gw dan GP liburan kemarin itu super duper melelahkan. Apalagi karena - seperti yang udah sering gw ceritain - Kalila itu tipe anak yang difficult. Dia ga mau digendong sama siapapun kecuali GP dan (terutama) gw. Alhasil badan encok banget karena mostly Kalila gw gendong pake ergo. Digendong bonyok ataupun kakak gw nangis, di taro di stroller nangis, di taro dilantai buat dia jalan sendiri nangis. Pokoknya mau nya nempel gw. Aslik bikin gw emosi dan capek (physically and mentally). Untung banget ada GP yang selalu nenangin dan nyemangatin gw. Kalo ga mah gw udah nangis bombay minta pulang aja.

Tapi diluar itu semua gw bersyukur masih bisa dikasih kesempatan dan rezeki buat liburan bareng orang-orang tersayang. Gw menyadari sih hal-hal ga enak yang terjadi dalam liburan bersama itu hal yang wajar banget apalagi karna so little time so much to do. Jadi walaupun banyak yang missed tapi banyak juga hal yang menyenangkan jadi di syukuri aja :)

1 comment:

  1. Temen gw juga kemaren kapok banget winter holiday sama anak 2th... hahaha katanya capek puoollll anaknya jadi cranky banget karena kedinginan.. walhasil banyakan ngedekem di kamarnya ketimbang jalan2nya

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails