Wednesday, January 18, 2017

The Untold Story

Gw itu udah nge blog dari 2009 dan sebenernya termasuk suka blogwalking. Sering nya sih random aja dan silent reader, jarang ninggalin jejak pula. Baru 2-3 tahun belakangan an aja mulai agak berkembang dengan say hi dan berujung kenalan trus kopdar-an (KOPDAR!!) tapi itu juga ga banyak. Karena sejujur nya gw tu anak nya pemalu (?), kuper gitu lah pokok nya yang tipe-tipe ga gaul kalo jaman sekolah. I always keep my circle limited just because i'm into it. Inti nya gw itu manusia ber zodiak gemini yang sangat ga gemini. Gw selalu morass bahwa seperti nya gw ditakdirkan ber zodiak cancer karena lebih 'gw banget' dan emang semesti nya gw ber zodiak itu sih karena nyokap bilang gw seharus nya lahir di pertengahan Juli. 

Eh kok jadi OOT. Back to topic. Jadi beberapa hari lalu gw nemu blog ini lewat Gadis. Trus baca posting an nya ini langsung ngerasa senasib.lol. Sebenernya udah pernah baca posting an mirip-mirip pas di blog nya icha. Tapi karena saat itu lagi ga ngerasa senasib jadi ga ngena. hahahaha. Dan gara-gara baca postingan itu jadi gw pengen cerita sesuatu.

Seperti yang pernah gw mention (mention!) di posting an sebelum nya kalo 2016 kemarin itu keluarga (kecil) gw lagi lumayan pengetatan anggaran karena usaha keluarga nya GP mau expand. Tau sendiri lah kalo kaya gitu pasti butuh dana lebih yang berujung dengan segala cost efficiency apalagi sempet ada problem disana sini. Trus apa hubungan nya sama pengetatan anggaran keluarga? Nah salah satu pos terbesar dari pengeluaran gw setiap bulan nya adalah cicilan. Well yeah typical problem keluarga non-konglomerat muda lah ya. Cicilan rumah dan mobil. Ini memang salah satu kenekatan kita dari awal beli rumah. Kebetulan rumah kita memang rumah keluaran developer yang lumayan punya nama karena kasus reklamasi sehingga harga nya pun gila (tapi harga rumah sekarang apa sih yang ga gila) cuma memang alasan terbesar nya sih karena mau nge deketin ke orang tua kita ber dua. Ya mau rumah yang lebih murah ada tapi luas tanah dan lingkungan ga oke, mau cari yang harga, tanah dan lingkungan ok tapi harus melipir lagi yang lebih jauh. Gw nya yang keberatan jadi memang saat itu, GP (demi memenuhi keinginan istri biar ga jauh dari orang tua) memutuskan buat ambil aja rumah yang ini, itu udah dengan perhitungan bunga infllasi akan naik sepersekian persen dari harga beli untuk tahun-tahun cicilan selanjut nya. Selain itu kita merasa rumah ini punya masa depan yang bagus karena lokasi nya sangat berkembang dan dimiliki oleh developer ternama. Lagian kalo ga nekat ntar ga kebeli-beli kan (klise). 

Awal dimulai cicilan rumah itu Desember 2013. 2 tahun pertama sih masih aman banget, terbukti dengan masih bisa liburan ala borju ke Mulia dan W retreat Bali dan beli ini itu walaupun ada 2 cicilan tetap (rumah dan mobil). Masuk tahun 2016 seperti yang udah dibilang GP sebelum nya dimulai lah pengetatan anggaran keluarga gw. Booo ngeliat tiap bulan duit belasan jut jut mesti dadah babay buat developer tu rasa nya gimana gitu. Belum cicilan mobil, gaji Ina Mus, uang lingungan cluster, listrik, internet, belanja dll dan itu baru brasa nya sekarang (kemaren-kemaren kemana aja neng?) belum kalo tiba-tiba ada apaaaa gitu yang mesti bikin uang keluar jadi walaupun awal nya masih ke cover sama tabungan tapi pas akhir-akhir runtuh juga lah pertahanan and it happened at the end of the year. 

Asli sepanjang gw dan GP nikah (akhirnya) kita ber 2 ngerasain juga yang nama nya running out of money! Nunggu gajian yang ga masuk-masuk karena penagihan ketahan sama Per*am*na. Sialnya itu terjadi pas kita mau liburan akhir tahun. Panik? banget. Tabungan udah menipis. Mau cairin reksadana, duit baru bisa masuk 3-4 hari. Cairin saham? lebih lagi. Both akun saham gw dan GP lagi pada di emiten semua, yang berarti kalau mau diambil mesti dijual dulu. Abis dijual uang nya baru bisa masuk H+3 trus pake kepotong cuti bersama pula. Jadi walaupun punya 2 reksadana dan 2 saham tetep ga ada yang bisa di duit in saat itu juga. Sumpah ya punya uang tapi ga bisa ngerasain 'punya' itu sakit nya bak dijodohin dari lahir sama Theo James tapi ga bisa nikah (oke analogi gw ga banget emang). Jadi yang liat muka happy gw dan GP di postingan Honje gw tekan kan itu adalah senyum dan ketawa palsu. Bahwasanya di dalam lubuk hati kita yang paling dalam ada perih yang belum terobati karena gajian belum masuk. Jadilah kita berdua menyambut 2017 dengan TONGPES dan baru lega pas akhirnya duit penagihan masuk tanggal 4 Januari. So technically gw gajian Desember 2016 di tanggal 4 Januari 2017. Luar biasa kan. The perks of kerja di perusahaan sendiri yang lagi cost efficiency adalah lo harus rela gajian lo tertunda demi karyawan-karyawan lo dapet gaji duluan sesuai tanggal hak mereka DAN rela tabungan lo kepake buat operasional perusahaan karena uang penagihan belum masuk (curcol). 

Nah sama kaya kalimat nya mba ini dan si Icha, gw pun ngomong ke GP "Ya ampun kok kita sekarang jadi kaya susah banget gini ya?" atau "Gila ga tuh cicilan rumah tiap bulan bisa buat tiket PP kita ber 2 ke Eropa" dan kalau gw flashback emang ternyata kita ber 2 tuh super nekat sama keputusan kita buat beli rumah. Diluar kenyataan bahwa rumah ini akan jadi investasi besar di masa datang tapi pengaruh cicilan nya memang luar biasa terhadap keseimbangan finansial gw dan GP. Padahal ini rumah baru selsai cicilan nya 9 tahun lagi! Pas Rayhan lulus SD (lalu keinget bulan ini bayaran masuk TK nya Rayhan -__- )

Jadi salah satu resolusi terbesar gw di 2017 adalah : Recovery financial thingy. Satu hal yang gw syukuri adalah having an investment. Reksadana, Saham, Emas adalah hal-hal 'abstrak' yang sangat membantu menenangkan pikiran gw saat "we running out of money". Punya investasi bikin gw lebih merasa tenang karena punya dana yang tidak mudah tersentuh. Jadi walaupun kemarin ngerasa kurang uang tapi pas keinget kalo punya investasi dalam bentuk lain langsung feeling secure. So investment is a must. Jangan cuma dalam bentuk saving / cash aja. Perlu banget investasi di sektor lain seperti pasar modal atau properti atau apapun itu. Untuk gw pribadi karena cicilan rumah aja belum selsai ga usah gaya-gaya an mau invest di properti pernah berkecimpung di dunia pasar modal jadi investasi yang familiar di gw adalah saham dan reksadana. That's why di 2017 ini mau lebih giat trading saham. Untuk reksadana lagi mikir mau pindah karena sorry to say buat mantan kantor performance nya lagi ga oke banget. Selama ini memang untuk reksadana gw jarang banget update maka nya pas tau kalau 2 reksadana yang gw punya ternyata return nya ga sebanding dengan kalau gw trading in sendiri kaya nya mending an pindah MI aja (brasa jago banget mba.lol)

Tapi di luar segala ke tongpes an dan ke prihatinan kita. Gw dan GP berusaha buat selalu berpikir positif dan nge bawa semua nya seneng. Kalau GP bilang "Yah, ta ini lah nama nya hidup. Kadang di atas kadang di bawah. Di syukuri aja" 

Ber syukur. Kaya nya itu emang kata ajaib nya deh. Be grateful for everything. Karena diluar segala kesusahan kita ada lebih banyak lagi hal yang bisa di syukuri. Bersyukur masih dikasih sehat. Bersyukur masih dikasih rejeki. Bersyukur punya rumah. Bersyukur punya mobil. Bersyukur punya Rayhan dan Kalila. Tuh. Kalau mau disebutin satu-satu ga bakalan selsai kan hal-hal yang bisa di syukuri. Trus jangan kebanyakan liat socmed dan bandingin hidup kita sama orang lain (penting banget nih). Percaya deh semua orang punya jatah kehabagiaan sendiri-sendiri kok. 

Inti nya ini salah satu 'ujian' buat rumah tangga gw dan GP. Gimana gw sebagai istri harus bisa 'terima' dengan kondisi keuangan suami yang lagi pas-pas an. Gimana GP sebagai suami harus ekstra kerja keras demi istri dan anak-anak. Gimana kita sebagai suami-istri harus tetap bisa solid dalam susah dan senang. Ga boleh saling menyalahkan tapi justru harus bisa support satu sama lain. Itu inti nya pernikahan kan? InshaAllah dengan ikhtiar dan doa semua nya bisa dijalani dan dilewati bersama dengan ikhlas. Pada akhirnya setelah semua ini bisa terlewati, hal-hal kaya gini yang bakalan bikin jadi cerita kenangan pas masa tua nanti kan. Gimanapun juga setiap moment yang terjadi dalam kehidupan kita pasti bakalan jadi pembelajaran yang baik buat kita juga. 

Mengutip kata icha "Kalau tua nanti kamu ga boleh selingkuhin aku yaa" LOL. 

Maka nikmat tuhanmu  yang mana kah yang kamu dustakan

This (soon) too shall pass. InshaAllah 

6 comments:

  1. whoaaa... ada namaku disebut ahahahah XD
    tis, hidup frugal yuuuuukkkk.... gw gak sengaja nemu vlogger namanya jordan page funcheaporfree... OMG i loveeee her! dia suka kasih tips2 hemat yang simple jadi kita pun percaya kalo we can do it! contohnya dia punya trik spending freeze selama 1 minggu ajah... atau meal prep hacks, groceries hacks yang bikin list pengeluaran kita jadi hemat beeebbb... tapi berhubung weekday gw masih numpang dirumah nyokap jadi susah untuk aplikasiinnya but you on the other hand, kan sudah full mandiri jadi bisa banget aplikasiin tips n tricknya dese! cussss...

    ReplyDelete
    Replies
    1. diiss kaya nya gw udah super hemat deh sampe ga inget kapan trakhir beli baju ato sepatu (tapi beli yang lain yuk ah.lol) groceries hacks gw tuh palingan ya milih supermarket yg lagi banyak promo..tp sering nya malah jadi makin tekor krn malah ngambil yang sebenernya ga perlu2 amat tp masuk di booth promo hahaha..saving failed!

      tapi boljug tuh gw intip2 tips nya demi 2017 bebas masalah tekor-tekor an.

      Delete
  2. Haloooo salam kenal..

    Biasanya cuma silent reader aja, tapi postingan yg ini mirip rip rip sama kaya yg gw n keluarga alamin, bedanya gw ngalamin terseok2 ini diakhir tahun 2015 sampai pertengahan 2016. Sampai punya film Favorit "Persuit of Happiness". Tiap kali nonton itu, selalu bisik2 ke suami "tenang badai pasti berlalu" . Alhamdulillah, menjelang akhir thn 2016 suami diterima kerja ditempat baru. Yah walaupun kondisi sekarang blm stabil banget, tapi jauh lebih baik dari masa2 sulit setahun lalu.

    Ini komen kepanjangan banget, abis merasa senasib.

    Semangat say :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai iir (manggil nya apa nih) tosss dulu donk ah kita! wah alhamdulillah banget udah berlalu 'badai'nya..iya nih sekarang jadi suka ketawa-ketawa kalo inget kejadian kemarin..hihi semoga buat kedepan nya sama2 makin baik yaaaa kita..amiinn

      Delete
  3. OMG pantas gw merasa terpanggil! Hahahahahha.. dan mbak riri itu mamanya temen kelas Qianna. Whatta small world! Hai mbak riii *serasa dibaca komennya*

    Btw sabar yaaaa, semua pasti berlalu. Gw abis bangun rumah juga masih sering mengalami kebokekan, tp somehow ya udah kebal kali ya, jadi ngga se-spanneng dl LoL.

    Resolusi gw di tahun ini: bisa liburan lagi. Hahahaha cetek bgt ya!

    Semangatttttt!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha seriusss lo temenan sama mba riri?? (sok knal deh gw) dunia emang sempiitt ya

      iissshhh bokek itu menyebalkan deh sis..bikin hati jadi hampa bisa nya cuma ngeliatin katalog doank hahaha..kalo uda gini gw kan jadi suka nge batin "duuhh kalo gw masih kerja tanggal segini uda gajian nih, komisi udah masuk..ga pake nunggu2" hahaha istri durhaka -__-

      biar cetek yang penting ada resolusi caaa hihi..semangat juga!!

      Delete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails