Monday, November 7, 2016

Kalila ada bintik-bintik nya


"itu kenapa leher nya?"
"Keringet buntet ya? Coba dipakein salep xxx atau xxx"
"Tanda lahir ya ini?"


Kalimat-kalimat di atas adalah sedikit dari banyak (dan sering) nya pertanyaan yang dilontarkan orang-orang yang melihat (kepala dan leher) Kalila. Dan jujuuurrr gw suka males bosen jawab nya. Hahaha. Abis kalo gw jawab "iya" kan sebenernya bukan. Tapi mau jawab "bukan" malah jadi panjang lagi nanya nya. Emang ada apa sih sama (sebagian) leher dan kepala Kalila?

Ada ini!


ini pas Kalila umur 2 bulan (kalo ga salah inget)





Jadi bercak merah ini muncul sekitar seminggu atau 2 minggu setelah Kalila lahir. Seperti nya sih ga dari lahir ya karena ga ada satupun dokter (yang menangani gw lahiran saat itu - obgyn, Dsa, bidan dan suster) yang menyampaikan soal bercak merah ini ke gw maupun GP. Gw pun ga ngeh soal bercak ini sebelum nya (ketauan ortu nya ga teliti periksa.lol). Baru deh pas di kisaran 1-2 minggu itu, pas lagi seka-seka Kalila gw baru sadar ada bercak merah ini. Tadi nya kita semua berpikir itu alergi atau keringat buntet / bruntusan. Dan karena mikir "ah nama nya juga bayi baru lahir. Ntar juga hilang" jadi kita ga melakukan tindakan apapun. Baru pas kontrol imunisasi aja sekalian kita tanyain ke dr Rahim. Tapi sama dokter Rahim pun saat itu cuma dibilang "ah biasa ini. Nama nya bayi baru lahir kulit nya masih adaptasi sama lingkungan" Jadilah waktu itu dikasih salep Mefurosan untuk dioleskan ke bercak merah nya. Tapi sampai sebulan, kita perhatikan ga ada perubahan sama sekali. Memudar pun engga. Jadi mulai bingung, masa iya kalo alergi/keringet buntet ga hilang-hilang. Sampai akhirnya bokap gw nanya ke temen nya yang dokter kulit lewat WA dan kata temen bokap gw bercak merah nya Kalila ini adalah Hemangioma. Apa itu Hemangioma?


Hemangioma adalah suatu tumor jaringan lunak yang sering terjadi pada bayi baru lahir dan pada anak berusia kurang dari 1 satu tahun (5-10%). Biasanya Hemangioma sudah nampak sejak bayi dilahirkan (30%) atau muncul setelah beberapa minggu setelah kelahiran (70%). Hemangioma muncul di setiap tempat pada permukaan tubuh, seperti : kepala, leher, muka, kaki atau dada. Umumnya hemangioma tidak membahayakan karena sebagian besar kasus hemangioma dapat hilang setelah kelahiran. 
(Wikipedia)

Setelah di kasih tau itu, gw sempet browsing-browsing dan emang menyakini kalau bercak merah Kalila itu Hemangioma. Temen bokap gw sendiri menyarankan dateng ke dokter kulit untuk memastikan karena kan doi cuma liat dari foto aja. Jadi lah gw dan GP bawa Kalila ke dokter kulit just to make sure. Dan bener aja pas dokter kulit nya ngeliat, dia langsung bilang "oohh ini mah Hemangioma. Ga apa apa kok nanti juga hilang sendiri". Penggunaan salep yang dikasih sama dokter Rahim dihentikan sama dokter kulit nya karena Hemangioma ga akan hilang dengan obat. Malah ga baik kalau terus-terusan di kasih salep karena efek steroid nya.
Penyebab Hemangioma sendiri sampai sekarang masih belum diketahui secara pasti. Kebanyakan memang kata nya terjadi di bayi perempuan. Hemangioma sendiri sih  umum nya ga berbahaya. Palingan ya dari segi estetika aja apalagi kalo letak nya di bagian yang terlihat. Hanya saja yang perlu di ingat karena Hemangioma ini adalah pembuluh darah yang timbul jadi hati-hati agar tidak tergores kuku atau benda tajam karena takut berdarah. Kalaupun memang berdarah juga ga usah panik. Tinggal kasih alkohol dan di tekan-tekan pelan di bagian luka nya.
Trus Hemangioma nya Kalila dimana? Gw merasa 'bersyukur' karena Hemangioma nya Kalila lumayan tersembunyi. Yaitu di lipatan belakang leher dan di setengah kepala samping (yang mana nanti juga bakalan ketutupan rambut) jadi kalaupun memang Hemangioma nya lama hilang (semoga cepat tapi nya yaaaa) toh karena Kalila cewek jadi pas rambut nya panjang kan bakal ketutup juga. Karena banyak juga bayi yang letak Hemangioma nya di wajah. Seperti ini :





foto courtesy : http://hemangiomaeducation.org
Kapan Hemangioma akan hilang? tergantung. Ada yang cepat. Ada juga yang lama. Bisa dalam waktu bulanan bisa juga tahunan. Satu-satu nya cara untuk menghilangkan Hemangioma adalah dengan operasi laser (which is dokter nya ga menyarankan untuk bayi karena kan bisa aja ke depan nya hilang sendiri). Kalau sampai gede ga hilang juga baru deh opsi laser bisa dilakukan.


Di umur 10 bulan ini Hemangioma nya Kalila pun udah mulai memudar terutama yang di belakang leher. Udah jauh berkurang dan mengecil. 

Udah jauuhh memudar


Semoga Hemangioma nya cepet hilang ya, nak. Kalaupun ga hilang Kalila tetep cantik kookkk (edisi emak rabid)



LinkWithin

Related Posts with Thumbnails