Sunday, January 10, 2016

I was giving (another) birth

it's gonna be a loongggg post and disclaimer : ga ada maksud untuk menakuti calon ibu diluar sana yang mau melahirkan ya. After all it's all worth it anyway.

Ketika pertama kali kontrol kehamilan ke 2 ini, dr Yudianto langsung nanya "nanti lahiran nya mau caesar lagi atau mau coba normal?" yang gw jawab dengan "pengen nya sih bisa normal, dok" klise yes. Pada perjalanan nya (tsaelah) sih gw pasrahin aja. Let it flow lah. Sama kaya pas hamil Rayhan dulu, niatan awal lahiran normal tapi pada kenyataan nya harus caesar. Jadi untuk kehamilan ini pun gw akhirnya ngikutin aja gimana jalan nya. Pokok nya niatan awal sih VBAC (Vaginal Birth After Caesarian) tapi kalau pada akhirnya harus Caesar lagi yaudah. Dan di kehamilan kali ini pun problem gw ga beda jauh pas hamil Rayhan dulu. Ketuban kurang, berat badan janin rendah, lingkar perut dan lingkar kepala naik turun. Pokok nya steak, telur dan air putih best friend an banget lah sama gw. Apalagi pas usia 36 minggu ketuban gw drop di angka 8. Langsung di wanti-wanti sama GP "ayo kata nya mau lahiran normal" Alhasil 4 liter air putih termasuk pocari sweat gw tenggak selama seminggu. Alhamdulillah ketuban gw naik jadi hampir 10. Harapan buat VBAC pun muncul lagi. 

24 Desember 2015
Saat ini usia kehamilan 37w6d. Habis jalan pagi sempet keluar lendir coklat dikit. Nanya ke nyokap kata nya biasa dan ga ada rasa apa-apa juga jadi nya nyantai aja. Eh sempet urung-uringan sih karena ngerasa underwear kok basah terus. Takut ketuban rembes.

25 Desember 2015
Sehabis jalan pagi muncul lendir lagi, kali ini warna nya agak merah. Tapi karena ga ada mules jadi nya biasa. Paksa GP buat maternity photo dengan kalimat anceman "aku uda mulai mules-mules nih, kalo bentar lagi lahiran gimana??" hahaha jadilah sempetin foto-foto. 

26 Desember 2015
Lagi-lagi keluar (kali ini) darah segar habis jalan pagi. Lendir merah pun keluar lebih sering dibanding hari kemarin. Rasa mulas mulai keluar sedikit-sedikit walaupun belum rutin. SMS dr Yudianto buat nanya apa perlu ke RS dan teteepp jawaban nya "Tunggu kontraksi teratur setiap 5 menit" hahaha jadi yaudalah seharian itu gw lanjut beres-beres lagi aja (2 hari sebelum nya baru selsai benerin parket rumah selama seminggu) balik-balikin barang dari kamar bawah ke atas, pokok nya naik turun tangga, angkat barang-barang biar kontraksi makin nambah. Maklum boo dr Yudi mau cuti tanggal 2 Jan-9 Jan hahaha kan gw deg-deg an jadi nya. Takut kaya pas Rayhan dulu yang lahiran sama dokter pengganti. Jam setengah 3 sore sempet kontraksi per 5 menit selama setengah jam. Uda ge-er aja tapi trus ilang. ZzzzzZzz. Sempetin senam hamil abal-abal sambil liat video di YouTube. Jam 4 sore jalan-jalan keliling cluster. Pas jalan itu sempet beberapa kali berenti karena perut mules. Balik ke rumah jam setengah 5. Istirahat sambil ngedit foto di laptop. Mules makin teratur, dari setengah 5 sampe jam 6 kontraksi uda per 5 menit. Setelah itu setiap mules, ada darah keluar sampe akhirnya pantyliners uda ga nampung dan mutusin buat pakai pembalut.  GP ngajakin ke RS tapi gw masih ragu. Males juga kalo ke RS dan ternyata belum ada pembukaan. Tapi sampai jam 8 malem kontraksi tetep rutin per 5 menit. Berarti uda 3 jam kontraksi 5 menit nih. Akhirnya mutusin buat ke RS. Agak gw lama-lama in karena mellow mau ninggalin Rayhan haha mana anak nya uda tidur dari jam 7. Huhuhu. Sempet mikir apa besok pagi ke RS nya tapi GP bilang sekarang aja akhirnya jam 9 kurang berangkat deh. Selama perjalanan ngitungin kontraksi karena takut ge-er ya boo dan tetep sih masih per 5 menit, malahan kadang per 3 menit. Nyampe RS jam 9 lewat langsung ke kamar bersalin. Lapor suster jaga trus digiring ke salah satu ruangan. Cek dalam dan...

"pembukaan 1 ya bu" 

Eaaaaaaaaaa ngeselin abiss haha padahal ngarep nya uda bukaan besar gitu. Suster lapor ke dr Yudianto dan gw disuruh nunggu buat nentuin harus stay atau balik dulu ke rumah. Akhirnya gw disuruh stay aja karena mulut rahim uda lunak dan kepala bayi uda turun. GP pun langsung urus administrasi, kebetulan minggu sebelum nya kita udah daftar dan kamar yang kita mau available jadi bisa langsung masuk. Tapi gw tetep stay di ruang bersalin aja karena mager. Akhirnya GP pun ikutan tidur di ruang bersalin (kebetulan gw dapet yang satu ruangan sendiri). Jam 2 pagi suster masuk buat cek pembukaan dan masih 1 aja "1,5 sih bu menuju 2" yeee tetep aja 1 sus huhu. Jadi gw disuruh tidur, besok pagi baru jalan-jalan "jam 8 pagi nanti cek dalam lagi ya" Lalu lampu kamar pun dimatiin sama suster nya demi gw bisa tidur. kenyataan nya? gw ga bisa tidur sama sekali!! Gw juga ga ngerti sih padahal baru pembukaan 1 tapi kok rasa nya gini amat. Perasaan pas Rayhan dulu ga se sakit ini padahal dulu gw di induksi.  Gimana bisa tidur kalo baru mau deep sleep kontraksi uda nyerang lagi. Jadi lah sepanjangan malem itu gw cuma bisa meringis-ringis sendirian ditemenin GP yang uda ngorok kemana tau. Jam 5 pagi bokap nyokap gw dateng. GP pun melipir istirahat di kamar perawatan. Sembari ditemenin nyokap mulai deh gw jalan-jalan keliling ruangan bersalin, trus jongkok naik turun setiap kontraksi dateng. Jam 9 pagi cek dalam lagi dan "bukaan 2,5 bu" duileee mesti yeee pake setengah mulu. Akhirnya gw minta nunggu di kamar perawatan aja. Untung nya kamar gw dan ruangan bersalin 1 lantai jadi ga ribet kalo mau bolak balik. Cuma bentar di kamar gw ngajak jalan-jalan GP aja keliling RS sambil nungguin Rayhan yang lagi dijemput sama aki enin nya. 

Jam 12 an pas gw lagi jongkok2 karena kontraksi tiba-tiba ada bunyi "tus!" dari daerah bawah diikuti dengan sesuatu yang mengalir. Gw langsung ke kamar mandi dan ngeliat ada cairan kehijauan lumayan banyak. Karena takut itu ketuban akhirnya gw dan GP ke ruangan bersalin buat minta di cek. Suster ngecek sambil nempelin kertas lakmus cuma belum bisa mastiin apakah itu ketuban karena warna kertas nya belum berubah. Akhirnya cek dalam lagi dan pembukaan 3 aja dolooo -__- balik lagi ke kamar sambil diingetin sama suster nya kalo jam 2 siang mau CTG. Lalu entah perasaan gw aja tapi setelah kejadian 'tus' itu kontraksi terasa makin cepet dan melilit. Apalagi karena sebelum nya di ingetin sama suster "bu, kalau terjadi nyeri hebat di bekas jahitan caesar disertai pendarahan vagina langsung beritahu kami ya" jadi makin ter suges lah gw sama nyeri kontraksi nya. Walaupun gw masih bisa jalan-jalan dan jongkok naik turun tiap kontraksi. Nyokap bilang "mungkin pembukaan nya uda nambah tuh maka nya makin nyeri" 

Jam 2 an gw balik ke ruangan bersalin untuk CTG dan yang bikin tenang karena dr Yudianto visit. Doi mengeluarkan kalimat yang menenangkan "pokoknya saya ga ada batasan ya, selama apapun kita usahakan tunggu sampai pembukaan lengkap" eerrgghh ga nenangin sih sebenernya.lol. Gw tanya soal bunyi 'tus' itu dan dr Yudi bilang "bukan ketuban kok..td kata nya hasil lakmusnya negatif. itu lendir rahim yang pecah" abis itu dr Yudi pamit keluar. Selsai CTG cek dalam lagi dan suster bilang "pembukaan 5 nih bu dan ketuban nya uda rembes nih ya" Lalu kalimat yang keluar dari mulut gw adalah "Saya bisa minta ILA ga?" hahaha di jawab sama suster nya "Kalo dr Yudi, ILA boleh dikasih nya pas pembukaan ke 7 bu" ZzzzZzz setelah pembukaan 5 itu gw langsung stay di ruangan bersalin karena mules nya uda makin hebat. Uda ga sanggup jongkok-jongkok deh jadi gw cuma bisa nahan sakit sambil tiduran miring. Palingan kalo mau BAK aja, baru deh terpaksa gw ke kamar mandi karena ga boleh ditahan. Jam 4 mules uda makin menjadi, setiap kontraksi cuma bisa istighfar sambil melukin pinggang nyokap. Sumpah nyeri nya makin gila dan mulai lah gw meracau!

Gw : "Aku mau ILA. Ga tahan. Sakit banget"
GP : "kata suster kan baru bisa pas pembukaan 7"
Gw : "engga! K**ndy kemaren bukaan 4 bisa kok" 
GP : "sabar sayang. Tahan ya"
Gw : "Engga tahan. Sakit banget! ini sakit nya di bekas jahitan nih" (mulai ngarang)
GP : "Beneran di jahitan doank?"
Gw : "Iya" (padahal mah ga jelas nyeri nya dimana.Pokok nya nyeri semua lah)

Trus GP keluar manggil suster. Suster datang dan nanya "sakit nya gimana bu? di jahitan aja atau di semua nya?" 

Gw : "Ga tau suster. Pokoknya nyeri banget. Ga tahan. Mau ILA aja sus" 
Sus : "ILA bisa nya pas pembukaan 7 bu"
Gw : "Engga..kemaren temen saya bisa kok"
Sus : "ILA kan tahan nya cuma 2 jam. Nanti kalau dari sekarang dikasih dan belum bukaan lengkap kan sayang, bu"
Gw : "Biarin aja..sakit banget nih sus"

Trus dibiarin aja loohh gw. Siaul. Suster cuma balik lagi dan bilang "kata dr Yudi selama nyeri nya bukan di bekas jahitan aja ga pa2 kok bu" yaelaaaa sus. Makin meracau deh gw ke GP. Ga pake adegan teriak-teriak atau cakar-cakaran sih selama bukaan 5 ke atas itu. Gimana mau nyakar yeee yang di kiri kanan gw nyokap sama mama mertua. Si GP ga kebagian spot. Bokap gw dateng buat mijit-mijitin kaki gw. Pokok nya selama itu yang gw minta cuma ILA. ILA dan ILA. Pas bokap gw belum dateng sih ternyata GP cuma pura-pura keluar kamar, baru pas bokap gw muncul doi ga enak klo ga nurutin. Jadilah dia manggil suster hahahaha. Jam setengah 5 suster dateng lagi yang langsung gw cerososin "sus mau ILAAAAA" suster jawab "kita cek dalam dulu ya bu..wah bukaan 8 nih bu. Yakin mau ILA? Sayang bu dikit lagi nih" yaelaaaaa gw uda tau banget deh ni strategi. Langsung aja pokok nya gw jawab "iya pokok nya ILA" suster bales "saya lapor dr Yudi dulu ya bu" Sakit makin menggila, gw uda ngoceh terus soal ILA. Nyokap dan mamer yang ngomong "sabar..sabar" uda ga gw dengerin deh tu wkwkwk..Apalagi si GP "sabar sayang..sedikit lagi. Tahan ya. kamu mau apa? nanti aku beliin pokok nya " "Mau ILA!" "Mau liburan? nanti kita liburan deh..kamu mau kemana?" "Mau ILAAAA" hahaha see?? how painful contraction is. Lalu moment paling cetar adalah pas jam 5 sore

Sus : "wah uda bukaan lengkap nih bu" 
Gw : "dokter Yudi mana sus? udah ga tahan nih. Pengen p*p" 
Sus : "iya dokter Yudi uda kita tlp kok bu..uda keluar dari bioskop. Bentar ko deket sini, paling bentar lagi sampai" 

Blaarrr emosi memuncak..booooo kok sempet-sempet nya dr Yudi nonton!!! hahaha uda makin meracau deh gw "sakiittt..ga tahan. Mana sih dr Yudi??" sumpah ya itu rasa nya kaya ada yang dorong-dorong dari dalem bawah sana. Jam setengah 6 akhirnya dr Yudi dateng huhu (pake ngomong "wach saya baru setengah jalan td nonton Star Wars nya" gileee lu dok) akhirnya dimulai sesi ngeden. Gw..yang ga pernah tau gimana ngeden ternyata bisa juga ngeden yang bener. Tapiiii bayi nya ga keluar-keluar. Entah berapa kali gw ngeden, uda segala semangat dikeluarin sama nyokap, mamer, GP, suster, dokter tapi tetep aja si bayi ga keluar. Uda sampe difotoin sama GP "nih ta rambut nya adik uda keliatan nih. Ayo yang kuat ngeden nya" trus nyokap gw pake ngomong "de ayo yang kuat..tuh lagi azan maghrib  Bagus kan lahiran pas azan"  wkwkwk but after 24 hours contraction and no sleep at all, i've got no energy left behind. So after push for half an hour i decided "Ga kuaaattt..vacum aja dok. Uda ga kuat. Cape banget" jawaban dokter Yudi "Kuat bu..ayo yang lebih semangat ngeden nya. itu bayi nya lagi berusaha loh. Fifty-fifty ya..ibu 50, bayi 50. Ayo pasti bisa kok" Gw ngeden lagi but i failed. Sumpah gw uda bener-bener lemes banget saat itu. Uda di minumin air campur madu tetep aja ga bikin gw semangat. Pokok nya selama setengah jam kemudian gw cuma minta vacuum. Setiap gaggle ngeden pun doopler langsung dipasang buat mantau detak si bayi. Akhirnya setelah 1 jam, dr Yudi kasian juga sama gw dan berhasil lah gw minta vacuum. Saat alat dipasang dr Yudi cuma bilang "saya ga akan usaha narik ya bu, alat ini cuma bantu. Selebih nya tetep tergantung usaha ibu" dan berusahalah gw ngeden sekuat-kuat nya dan sumpah demi apapun. Kontraksi bukaan 10 kaya nya ga ada apa-apa nya pas kepala (atau mungkin bahu) si bayi keluar. Percayalah gw uda ga mikir sakit apapun saat itu yang penting si bayi cepetan keluar. 

Dan Alhamdulillah 27 Desember 2015 jam 18.33 Kalilaputri Dwi Pelingkan lahir dengan selamat ke dunia. With 2,9 weight and 48cm height. All the painfull of contraction was gone. Tapi tetep nyeri-nyeri pas dijait berasa. Dan gw kan langsung pasang IUD saat itu jadi berasa banget yeee pas dr Yudi masukin IUD nya. haha walaupun dr Yudi bilang "Fokus sama bayi nya ya bu, saya pasang IUD sekarang" tetep aja ngilu. Plus pas placenta dan darah beku gw diambil-ambil. Hihi..tapi akhirnya bisa ngerasain IMD beneran selama 1,5 jam. Dan yup Alhamdulillah akhirnya berhasil VBAC. I am soo proud of my self (cerita nya kasih penghargaan buat diri sendiri-brb nagih janji liburan sama GP) dan aku terharu juga sama GP yang setia nungguin proses gw lahiran padahal doi suka enek dan muntah kalo liat darah eh ternyata demi anak nya dia bahkan video in seluruh proses nya. Kecups dulu donk, ah (gih sana cepetan pesen tiket pesawat)

Oh ya dr yudianto bilang "Nah..bisa kan normal. Nanti kalo mau yang ke 3 proses nya bisa lebih cepet nih" yang langsung gw jawab "ENGGAAAA!!! 2 aja cukup" hahahaha

So this story is for you my sweet little angel.

si anak bayi yang gol darah nya beda sendiri sama mama papa dan kakak nya hihi

Saturday, January 9, 2016

Melahirkan dengan VBAC (Vaginal Birth After Caesarian)

Seperti yang pernah gw cerita. Persalinan pertama gw adalah dengan proses operasi atau caesar. Sehingga ketika gw mau mencoba persalinan normal di kehamilan ke 2 ini maka proses nya dinamakan Vaginal Birth After Caesarian (VBAC). Setiap gw bilang mau coba buat lahiran normal pasti banyak yang bilang "yah sayang uda robek atas masa bawah mesti robek juga" lol. Tapi gw cuma mikir selama engga ada indikasi dari dokter kalo gw harus caesar, why should i take that way. Lagipula siapa bilang repeat caesarian lebih enak? Resiko nya pun lebih besar dibanding VBAC loh. Waktu bilang mau VBAC, syarat utama yang dr Yudianto minta cuma jarak dari kelahiran pertama minimal adalah 18 bulan. Lalu persalinan harus dilakukan setelah gw kontraksi alami (ga boleh induksi). Selebih nya sih kalo yang gw baca-baca :

Syarat untuk melakukan Vaginal Birth After Cesarean (VBAC) adalah (diambil dari ayahbunda.co.id) : 
  1. Jarak persalinan normal dengan persalinan caesar sebelumnya idealnya 18-24 bulan. Ada pula yang mengatakan setelah 18 atau 24 bulan baru hamil lagi untuk lebih amannya.Tergantung bagaimana riwayat kehamilan dan Caesar sebelumnya.
  2. Baru mengalami satu kali operasi caesar dan tidak ada riwayat perlukaan rahim lainnya seperti operasi mioma uteri atau tumor jinak otot rahim, dan riwayat ruptura uteri
  3. Caesar pertama bukan karena indikasi yang akan menetap/berulang, seperti panggul sempit dan riwayat operasi pengangkatan mioma uteri. Misalnya jika riwayat caesar sebelumnya karena posisi anak sungsang, gawat janin atau plasenta previa (ari-ari di bawah) dan hal ini tidak berulang, maka kelahiran normal bisa dilakukan.
  4. Jenis jahitan pada operasi caesar sebelumnya bukan model klasik atau longitudinal incision atau jahitan vertikal, tapi insisi transversa rendah (low transverse incision)
  5. Panggul tidak semit 
  6. Tebal rahim berada dalam batas aman –memiliki 0% risiko terjadinya ruptur uteri-, yaitu 4,5 mm. Meski, ketebalan rahim ini masih menjadi perdebatan, sebab ada penelitian lain yang menyatakan ketebalan di atas 2,5 mm cukup aman, ada pula yang menyatakan di atas 3,5 mm. 
  7. Tidak terjadi komplikasi pada kehamilan.
  8. Persalinan timbul terjadi dengan spontan, yaitu kontraksi dan pembukaan serviks terjadi secara spontan.
Nah karena gw udah pernah mengalami kedua jenis proses persalinan itu. Maka gw mau kasih tips buat ibu-ibu yang pengen mencoba VBAC.  
  1. Yakin. Yups ini yang paling utama sih. Selama tidak ada komplikasi kehamilan kita harus yakin kalau VBAC bisa dilakukan. Takut jahitan operasi sebelum nya terbuka? tenang. walaupun ada tapi kemungkinan nya hanya 0,1% kok. Tips nya ga usah dipikirin! Pas ngeden pun gw ngeden sekuat tenaga tanpa mikirin soal jahitan.
  2. Support. Dari dokter kandungan paling utama. Cari dokter kandungan yang yakin dan optimist VBAC bisa dilakukan. Selain itu support dari keluarga (terutama suami) juga penting biar semangat kita semakin timbul.
  3. Afirmasi. Ini menurut gw ampuh banget. Dan yang selalu gw tanamkan di pikiran adalah Badai Pasti Berlalu. Hihi inti nya se sakit apapun kontraksi yang kita alamin, percayalah kalau itu semua ada akhirnya. Pas bukaan 8 itu gw udah ga ngerti lagi gimana ngilu nya setiap kontraksi dateng tapi setiap istighfar selalu yang gw omongin dalem hati "Tenang chaaa..ntar lagi juga lewaattt sakit nya" 
Lalu enakan mana caesar atau VBAC? Ga ada yang enak!! Haha percayalah mau bagaimanapun proses nya setiap melahirkan itu ga ada yang ga sakit. Lahiran normal mah sakit nya pas sebelum lahiran aja, setelah nya engga? siapa bilaaanggg..nyeri jahitan gw baru reda an setelah seminggu lebih kok. Berdiri lama-lama aja masih nyut-nyut an. Tidur pun masih ga enak. Proses recovery caesar lebih lama? Tergantung daya tahan tubuh masing-masing orang kok. Dulu pas abis caesar dan pulang ke rumah gw langsung tidur di kamar gw di lantai 2. Naik turun tangga bisa-bisa aja.

Inti nya mau caesar atau normal, setiap melahirkan itu adalah pengalaman berharga yang menjadikan seorang wanita itu ibu. Jadi ga ada lah ya kalimat "Kalo belum lahiran normal belum ngerasain jadi ibu" hahaha sakit nya sama aja boooo.

ps : cerita kelahiran di posting an selanjut nya ya

Wednesday, January 6, 2016

what it called maternity photo(s)


Salah satu to-do-list gw sebelum lahiran adalah foto hamil. Dan seperti yang gw bilang ga perlu yang fancy-fancy make fotografer profesional dan foto di studio. Mari berdayakan kamera dan skill fotografi ala kadar nya. 

Foto pertama kali pas kehamilan 35 minggu. Foto sendiri dengan bantuan tripod dan remote.lol. Maklum yeee si GP males nya ga ketulungan. Jadi ngerti lah ya kenapa hasil nya ngasal dan ga fokus. Belum mesti bujuk2in si kakak yang lebih demen geratakin tripod nya daripada di foto -____-





abaikan rambut lepek dan lengan lobak gw 
..dan akhirnya di kehamilan tepat 38 minggu berhasil ngebujukin si GP buat foto karena doi kasian ngeliatin gw yang uda mulai kontraksi 

pertolongan pertama pada foto gagal adalah Make it Black and White!
hasil nya lebih ngaco lagi malah karena gw uda males dandan, GP terpaksa, Rayhan ogah-ogahan dan penggunaan manual focus yang ga diatur sedemikian rupa sehingga hasil nya adalah..blur -__- jadi ya gini deehh hasil sesi foto 15 menit hahahaha..ya ga pa2 lah yaaa yang penting ada..

oh and i've had finally gave birth a beautiful baby girl named Kalilaputri Dwi Pelingkan two days after this photo session.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails