Wednesday, December 10, 2014

Tentang Sebuah Keputusan

Menjadi stay at home mom awal nya bukan sesuatu yang ada di dalam list gw. Alasan nya sih kaya kebanyakan working mom lain nya : two pockets are better than one. Rasa nya punya dua sumber penghasilan itu lebih ngerasa secure. Apalagi hari gini ya. Apa-apa mahal. Alasan lain : duh masa uda kuliah sampe S2 tapi ga kerja sih. Sayang banget kan. 

That's it. 

Setelah menikah dan hamil, GP minta gw buat berhenti kerja. Alasan dia saat itu adalah kondisi hamil gw yang lumayan rewel. Yang tentu aja gw tolak mentah-mentah. Setelah melahirkan Rayhan kembali GP minta gw buat berhenti kerja yang lagi-lagi gw anggap angin lalu. Seiring dengan berjalan nya waktu dan semakin besar Rayhan. GP lagi-lagi meminta gw buat berhenti kerja. Dia bilang pengen Rayhan bisa tumbuh dan berkembang dengan perhatian dan pengawasan dari ibu nya which means gw. Segala alasan di keluarkan sama GP dan gw tetap keukeh untuk kerja. Menurut pendapat gw punya ibu bekerja bukan berarti anak kurang kasih sayang. Banyak juga stay at home mom yang anak nya ga keurus karena si ibu pada akhirnya punya kesibukan sendiri. Inti nya mau working mom atau stay at home mom sama aja. Don't ever blamed every single reason that (working) mom taking on her decision. 

Lalu terjadilah percakapan yang pada akhirnya membuat gw mikir. GP menanyakan apa alasan gw memilih untuk terus bekerja dibanding di rumah untuk 'menemani' Rayhan sedangkan dia (alhamdulillah) masih diberikan rejeki untuk mencukupi kebutuhan gw dan Rayhan selama ini. Gw jawab "ya kan beda ta rasa nya punya penghasilan sendiri" 
GP : Emang selama ini aku kurang kasih kamu uang?
Gw : ya engga. Tapi kan lumayan aku bisa bantu-bantu
GP : Gaji kamu perasaan habis terus kok dan ujung-ujung nya pake jatah dari aku juga kan
Gw : mmhh ya iya sihhh tapi kan itu klo ga achieve. Lagian aku masih rutin auto debet reksadana dari gaji aku.
GP : InshaAllah aku masih bisa. Aku sekarang pengen kamu fokus ke Rayhan
Gw : tapi..sayang kan aku udah S2 kalo ga kerja. Aku kan pgn juga punya karier tinggi.
GP : Engga..kamu kerja cuma karna pengen sosialisasi aja
Gw : ih kok kamu mikir gitu
GP : Karna klo emang mikirin karier, kamu udah pindah kantor dari dulu.

Akhirnya keluar lah kalimat yang paling mendasar 

"tapi kalo aku kerja. In case  terjadi sesuatu sama kamu kan aku masih bisa survive" 

Jujur ini sebenernya hal utama yang ada di pikiran. Kalo terjadi sesuatu sama GP (amit2) misal sakit atau apa kan kalo gw kerja seengga nya masih bisa cover. Selain itu biaya apa-apa kan sekarang mahal. Belum sekolah nya Rayhan nanti. Belum misal nya ada yang sakit. Butuh uang. But there he came again with an answer "kamu ga usah mikir jauh-jauh lah.  Semua kan bisa diusahakan. Kalo alasan kamu karena uang, emang cari uang cuma bisa dari kerja kantoran. Kamu kan bisa cari uang dengan kerja di rumah. Bikin usaha misal nya"  "tapi aku ga bakat usaha" "emang kamu uda pernah nyoba?" "ya belum sih" 

Disitu lah gw mikir. Gw emang bukan tipe ambisius dalam hal kerja. Bener kata GP, kalo emang gw mikirin karier. Gw uda pindah kantor dari kapan tau. Well, i used to be a stock brocker. Yang mana tingkat kesuksesan seorang pialang saham ya diliat dari besar nya transaksi yang berimbas ke besar nya komisi tiap bulan. Pialang saham ya pialang. Ga ada jenjang karier disitu. And i just feel comfortable with that. Ga achieve ya masih ada gaji tetap yang besar nya lumayan. Pas achieve ya alhamdulillah bisa buat beli make up atau Macbook. Yang pasti gw merasa safe karena punya penghasilan sendiri. Trus ada asuransi kesehatan dari kantor dan bisa reimburse juga. Belum jatah saham tiap tahun yang lumayan banget buat tabungan. Inti nya ya gw kerja karena merasa aman punya uang sendiri bukan karena gw berambisi jadi direktur utama perusahaan besar ;p

Dan akhirnya gw memilih untuk membuat keputusan : Uang bisa dicari. Dari mana pun. Tanpa harus merelakan belasan waktu yang hilang untuk nya. Tapi kebahagiaan untuk bisa menjadi bagian langsung dari perjalanan Golden Age Rayhan adalah sesuatu yang sangat berarti dalam pembelajaran gw sebagai seorang ibu.  And yes, at the end i decided to directly jump into the part of his journey.

Seperti yang GP bilang mungkin nanti (and it something that i wish not to be happen) akan ada saat nya gw yang akan menggantikan GP untuk mencari nafkah bagi keluarga ini. Tapi untuk saat ini biarlah GP yang menjalankan tugas nya sebagai pencari nafkah utama dan gw menjalankan peran sebagai 'guru utama' untuk Rayhan.

Pada akhirnya setiap keluarga punya cara pandang masing-masing dalam membangun jalan hidup nya. Ga ada yang salah dalam setiap keputusan yang diambil karena apapun itu pasti sudah dipikirkan dengan matang. Dan menjadi stay at home mom pada akhirnya adalah keputusan yang gw ambil (hey it takes more than a year for me to finally made a final decision).  

So no matter what choices you made. Just be sure you are happy with that :). Happy mom Happy Kids :) Happy Wife Happy Husband Happy Family ;p

ps : keliatan nya simple ya tapi ada cerita berat di balik nya. Cerita nya nanti-nanti aja ya.lol

4 comments:

  1. "Menurut pendapat gw punya ibu bekerja bukan berarti anak kurang kasih sayang."
    Bener dan setuju banget. Sama kaya orang-orang yang selalu bilang kalo lahiran normal better than C-sect, ASI better than sufor, dan stay at home mom better than working mom. Ga ada yang lebih baik. Toh tiap orang pasti punya alasan dan pertimbangan sendiri dibalik pilihannya.. Dan kita ga bisa nge-judge seenak udel.

    Yakin deh nggak segampang itu juga bikin pilihan. Pasti dilema baaaanget. Tapi Mba Tissa hebat deh.. Udah bisa memilih. *ini apaan sih.. Milih milih mulu macam lagi milih jodoh* hahaha..

    Semoga Rayhan makin pinter, rejeki mba Tissa dan mas GP ditambahin dan makin banyak. Aamiin.. :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai dia..

      hihi iyaaah suka geli dan ngeri sendiri sama orang-orang yang claim A pasti lebih baik dari B dll apalagi yang lumayan 'garis keras' ya padahal kan kondisi setiap keluarga beda-beda.

      amin amin ya rabb..same goes to you dan suami yaaa dia :*

      Delete
  2. Bacanya jadi pengen resign hahahahahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. disclaimer : postingan ini dibuat tanpa maksud mempengaruhi orang lain

      hahahaha :p

      Delete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails