Tuesday, June 3, 2014

I was giving a birth

ALERT : it' s gonna be a long story and might be boring due to less photo.

Tadi nya mau kasih judul "cerita dari kamar bersalin" tapi kok jadi kaya cerita misteri gitu ya.

Anyway setelah liat" postingan, gw ternyata belum pernah cerita soal proses lahir nya si bocah ke dunia ini ya. Jadi demi menyimpan kenangan biar nanti suatu saat si bocah bisa tau gimana drama dia bisa nongol mari kita mulai mendongeng. 

Menurut prediksi mesin USG, Hari Perkiraan Lahir (HPL) Rayhan adalah 8 Juni 2013. Sehari sebelum ulang tahun gw yang ke 28 *tua juga gw ya*. Niatan awal sih cuti semepet mungkin dengan HPL. Klise lah yaaa ibu" pengen nya bisa lama ngurus si bocah setelah lahiran. Buuuttt both historical birth of me and GP is earlier than our due date. Gw lahir 4 minggu lebih awal dan GP lahir 2 minggu lebih awal sehingga kemungkinan besar kelahiran nya si bocah ya ngikut history emak bapak nya : Lahir Maju. Sehingga niatan mulia gw buat cuti di bulan Juni di tentang keras sama GP. Setelah berdebat sana sini akhirnya demi jadi istri solehah gw manut juga dengan cuti per tanggal 17 Mei 2013 *elus" kalender*. Setelah cuti dimulai hari" gw isi dengan berenang, jalan kaki tiap pagi, ber gerilya belanja perlengkapan bayi yang belum dibeli sampe nyuci sendiri baju dan clodi si bocah.

28 Mei 2013
Jadwal kontrol ke dr Yudianto ditemenin sama GP dan nyokap. Saat alat usg lagi diputer"in, dr Yudi konsen banget ngeliatin layar sambil kening nya berkerut ga lama tangan nya megang" dagu. Ngeehh,,gw uda kebat kebit deh tuh tapi doi ga ngomong apa". Selesai periksa dan duduk di kursi. dr Yudi nanya "kamu sudah cuti?" "udah dok" "ketuban kamu kok kurang lagi. Tinggal 7,3. Kamu mau lahiran normal kan? saya saranin kamu induksi dari sekarang ya" 

eerrghhh....apah dok?

asli gw kaget banget saat itu. Yang lebih stres nya lagi sih pas dr Yudi bilang "iya mana saya malem ini berangkat ke Papua, pulang hari Jumat" Tidaakkkk,,obgyn gw bakalan meninggalkan pasien nya yang lagi kelabakan ini. Disatu sisi gw pengen bisa lahiran normal sehingga induksi adalah pilihan yang mungkin harus gw ambil tapi klo di induksi gw bisa" ga lahiran sama doi tapi sama dokter pengganti. Di sisi lain nyokap nge bisik"in gw "dek,induksi itu sakit banget loh" Ngeehhh makin stres aja kan gw. Lalu gw coba inget" kenapa bisa ketuban gw makin kurang padahal uda minum air 12 gelas+Pocari Sweat oohh minggu lalu gw sempet diare dan muntah". Alasan itu gw bilang ke dy Yudi buat nunda pemberian induksi. Denger itu dr Yudi akhirnya setuju buat nunda induksi tapi doi warning "hari jumat kontrol lagi ya, kalo ketuban kamu naik itu bagus. Tapi kalo sampai ketuban kamu di bawah 5 saya saranin kamu caesar" Gluk* akhirnya pulang kontrol gw makin berteman sama Pocari Sweat dan air putih demi ketuban gw nambah. 

29 Mei 2013
Pagi" gw ngerasa mules tapi masih tolarable sih. Pas ke toilet ada flek di cd. Bilang sama nyokap kata nya ga pa" itu biasa. Gw sms dokter Yudi dan dibales dengan "ke RS kalau kontraksi rutin per 5 menit ya" Tapi kontraksi yang ada sih biasa aja cuma biasa lah yaaaa calon ibu amatir, parnoan segala macem. Akhirnya minta GP ke RS buat CTG. hahahaha cek pembukaan *i hateeeeeee it much* yang tentu aja tetootttt belum ada pembukaan samsek. Di cek CTG pun hasil nya ok jadi ga lama disuruh pulang deh *iyah hobi emang gw buang" uang*

30 Mei 2013
Jalan pagi seperti biasa sama GP. Keadaan perut baik" aja. Pulang jalan pagi pipis dan menemukan spot darah segar. GP memutuskan buat ke RS padahal pas sms dokter Yudi kembali dibilang "Ke RS klo kontraksi per 5 menit" hahaha ketauan calon bapak nya amatir juga. Gw masih nahan dan bilang nanti aja deh jalan nya. jadi gw istirahat aja sambil baca" Al-quran *dasar!giliran stres aja inget deh tu baca kitab suci* sambil coba ngomong sama si bocah "nak..lahiran nya tunggu dr Yudi pulang aja ya" tapi trus ngerasa dosa dan bilang "terserah kamu aja deh nak kamu keluar sekarang juga ga papa kok" hahahaha calon emak labil. Perut mules tapi sebenernya masih bisa tahan tapi parno nya yang ga tahan akhirnya ke RS juga jam 11 siang an. Cek pembukaan lagi dan "ada pembukaan tp baru seujung jari sih bu" hahahaha ini calon orangtua kok doyan amat buang uang buat CTG ya. Hasil CTG sih ok walopun ga sebagus kemarin nya. Sama suster di tanya "bu, ini kan dr Yudi masih di papua. Buat jaga" klo sama dr pengganti ibu mau sama siapa?" karena udah di kasih opsi sama dr Yudi pas kontrol sebelum nya jadi gw uda mutusin mau sama siapa dokter pengganti nya. Disitu gw istirahat di kamar observasi barengan sama ibu" yang mau lahiran juga. Jam 2 an cek pembukaan lagi kata nya sih ada pembukaan 1 lalu setengah jam kemudian gw ke dokter pengganti buat di USG. Dokter pengganti gw wanita cantik berjilbab dan modis nama nya dr Rika *penting abis* saat di cek si dokter bilang "ketuban nya tinggal 7 ya" doeeengggg..ini apa"an siikkk??? kemana ituu lari nya bergalon-galon air yang gw minum?? lalu si dokter cek pembukaan "pembukaan 2 nih, saya uda bisa pegang rambut bayi nya" ohh beneran dookk anak saya berambut ya kirain bakalan botak *ibu bodoh* selsai periksa dokter rika bilang klo gw sebaik nya induksi karena ketuban yang semakin berkurang. Akhirnya yaudalah gw setuju buat di induksi lalu gw dipindah ke ruang observasi / ruang bersalin gitu ya gw lupa haha. jam setengah 4 sore di mulai lah proses induksi lewat infus. Sambil tetep minum air putih dan pocari sweat gw gerak-gerakin badan sambil jongkok buat nambah pembukaan. 1 jam kemudian di cek pembukaan tetap di 2 belum ada penambahan. CTG pun tetap dilakukan buat mantau detak jantung si bocah somehow i really love CTG. Bikin tenang gituuuu. Sedikit" kontraksi mulai bermunculan, sakit sih tapi masih ok. Jam 6 pembukaan belum nambah jadi suster menaikan dosis induksi nya. Mules makin berasa tapi tetep masih tolarable. Jam 8 CTG lagi.

Dan this is the part where the problem begin

Suster bilang seharus nya induksi akan menaikan detak jantung baby tapi hasil CTG Rayhan menunjukan kalo detak jantung nya justru flat dan malah cenderung turun. Dengan kekhawatiran ketuban yang semakin berkurang dan bayi kekurangan oksigen serta pembukaan yang ga nambah" walau dosis induksi uda dinaikin jadi dokter rika menyarankan prosedur sectio. Percaya lah gw saat itu ga peduli mau gimanapun cara nya yang penting anak gw bisa lahir sehat selamat. If the sectio is the way out then make that fassstttt. Eyke kan wanita parnoan, takut anak kenapa" namapun juga ga tau ya keadaan si bocah yang sebenernya di dalem kaya gimana. GP pun juga bilang ya udalah caesar aja daripada gw nya makin stres mikirin anak yang masih ada di perut jadi setelah urus"an tanda tangan prosedur sectio (nelpon bonyok gw juga yang baruu aja pulang ke rumah haha jadi langsung terbirit" mereka balik ke RS lagi) jam 9 an gw mulai di bersih"in buat keperluan operasi. Bulu" halus (bohong banget halus) di bawah sana dicukurin sama suster. Bonyok dan mertua nyemangatin dengan macem" doa dan petuah (eh nyokap gw sempet merah  mata nya nahan tangis haha takut gw kenapa" di meja operasi kali yeee) jam setengah 10an gw digiring ke ruang OK. Huhuhu ga ada yang nemenin aku sebel. Mana dingin banget ruang operasi nya. Dokter rika dan dokter Yuditia mulai masuk, nyapa" dan ngajak ngobrol sembari nyiapin peralatan 'perang', dokter anestesi pun ga lama dateng. Para perawat juga sibuk siapin segala keperluan, radio dinyalain, musik dimainkan dan mulailah gw bernyanyi dibangunkan buat di suntik bius. Ngeehh ngilu" gimana gitu ya pas obat bius nya masuk mana perasaan nyuntik nya ke tulang gitu. Trs gw disuruh gerakin kaki. Bisa donk trs disuruh tiduran dan angkat kaki..ga bisa dokteeerrrr ga berasa. Hahaha yaiyalah klo berasa mah ngeri kali itu. Dengan alat jantung yang di jepit di jari dan selang oksigen di hidung mulai lah perut gw di sayat sayat. Yang tentu aja ga berasa ya palingan gw kaya ngerasa di dorong dorong gitu perut nya jadi saat itu gw teriak kecil 

"aaaaahhh" 

eehh dokter rika kaget "kenapa??sakit??" gw jawab "engga sih dok" "hahaha kaya ditarik" ya" "iyah" hehe itu mungkin kulit perut gw pas lagi dibuka ya. Setelah beberapa menit berjibaku dengan lapisan lapisan lemak kulit perut, jam 22.20 terdengarlah "oeeekkkk" bayi piyiiikkk. Gw yang uda mulai ngantuk cuma bisa "haloo" macam wendy di What to expect when you're expecting pas disodorin si anak bayi "selamat ya bu anak nya laki laki" kata suster, dalam hati "iya uda tau kok sus" trus si bocah di taro di dada gw.

Halooo little prince kamu kecil sekali ya cuma beda 100 gram sama mama dulu lahir, trus kok kamu keriput banget siihhhh kaya benjamin button pas lahir?? kata dokter itu karna air ketuban gw habis di bagian kaki dan tangan nya Rayhan. Proses IMD pun tak berhasil dilakukan dan gw pun juga uda ga peduli sih hahahaha secara ngantuk banget booo. Pas di dorong keluar ruang OK buat pindah ke ruang pemulihan pun gw cuma bisa ngah ngeh doank pas diajak ngobrol bokap dan GP lalu gw tertidur selama mmhhh 3 jam? haha hebat yeee pengaruh obat bius. Abis itu karna uda ada kamar jadi sekitar jam 2 an kali ya gw di dorong pindah ke kamar. 

Lagi lagi insiden terjadi. Jadi prosedur sebelum operasi itu kan puasa dulu 8 jam ya. Secara gw operasi nya dadakan manalah sempet kan pake puasa puasa segala alhasil pas perjalanan ke kamar, gw tiba tiba mual luar biasa dan walaupun suster uda bilang "tahan ya bu jangan sampe muntah" helllooo sus mana bisaaaa dan muntah dahsyat lah gw saat itu. Rasa nya? sakiiitttt..jahitan operasi belum lah kering gw uda muntah muntah macam orang kena hiperemesis gravidarum dan ini terjadi sampe besokan nya. Ya gusti ga enak amat ya caesar itu. Sakit nya dobel dobel apalagi macem gw yang tadi nya mau lahiran normal. Udahlah mules pembukaan, sakit di induksi sekarang ditambah nyeri jahitan pasca operasi. Lengkap lah sudah. Sampe kamar gw kembali tepar saking lemes dan ngantuk nya. Trus ga boleh makan dulu *nangis darah* padahal gw uda kelaperan macam busung lapar gini. Palingan yang boleh masuk air putih aja. tega nya. Yaudalah gw tidur aja. Rayhan? doi masih dibersih bersih in kata nya di ruang bayi. Jam 8 pagi disaat gw masih ngantuk ngantuk nya dan masih dengan edisi muntah muntah datanglah si bocah diantar dengan tempat tidur bayi nya. Iyah enak nya rumah sakit ibu dan anak gini ya. Bisa room-in selalu. Rayhan diambil cuma pas jam 5 subuh buat dimandiin dan dijemur trus jam 8 pagi udah dianter lagi ke ruangan buat stay sama emak bapak nya sampai subuh lagi. 

lalu apakabar si obgyn kesayangan? 

Hari Jumat sore doi langsung visit dari aiport. Haha keliatan banget sih doi kecewa gw ga lahiran normal. Tapi yaudalah ya dok..siapa suruh ketuban saya habis *ngomong sama diri sendiri* dokter Yudi periksa jaitan gw dan cek obat obatan yang dikasih lalu banyak yang di stop gitu sama dia sambil bilang "ini kebanyakan nih obat nya. Ini ga usah itu ga usah. Dosis pereda nyeri nya saya kurangin ya" huhu baiklah dok *elus elus jaitan*. Tapi terharu juga doi sempet sempetin visit padahal abis itu doi harus langsung pulang karna ada tahlilan mertua nya meninggal. 

Hari Sabtu gw sebenernya uda boleh balik tapi karena nunggu hasil bilirubin nya Rayhan yang baru keluar hari Minggu jadi ya eyke 4 hari deh nginep di rumah sakit. 

Yaaa jadi begitulah cerita tentang kelahiran nya si bocah. Overall gw bersyukur banget karena walopun harus lahiran caesar dan Rayhan lahir dengan berat 2,5kg tapi Alhamdulillah si bocah nya tahan banting. ga ngalamin yang nama nya kuning sama sekali. Mimik ASI nya pun lancar walopun ASI gw baru keluar di hari Sabtu sore which means selama 2 hari Rayhan masih puasa hihi. Kecil kecil pejantan tangguh dia ternyata. Good boy tau ya bapake ga suka sama yang manja manja *hahaha curcol* 

at last harapan gw dan GP sih sama kaya harapan semua orangtua di dunia ini ya..semoga Rayhan selalu jadi anak yang bahagia lahir bathin dan senantiasa dalam lindungan dan berkah nya Allah SWT. Amin Ya Rabb

We Love You So Much Rayhansyah Ghani Pelingkan. We really do :) 

maapkeun muka kucel dan pose tak menarik ini ya. sekarang temenan nya sama kamera henpon sik

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails