Tuesday, June 20, 2017

Day 7 : Being a tourist

Huray. Sampai juga di postingan terakhir dari edisi JapanTrip. Selsai dalam waktu 4 bulan not bad lah ya. 

Karena hari ini hari terakhir (besok flight pulang pagi jadi rute nya cuma apartemen-airport) kita mau keliling Tokyo aja. Daaann bisa keluar apartemen lebih siang dari biasa nya itu sesuatuuuu yes. Jadi lumayan bisa santai lah ga pake drama bocah nangis-nangis. Pertama kita mau ke Tokyo tower. Dari Shibuya kita naik JR yamanote line dan turun di stasiun Hamamatsucho. Distrik disini bernama Minato. Dari sini tinggal jalan kaki aja menuju Tokyo tower and we'll passing through World Trade Centre building jadi gw sempetin deh foto-foto di depan nya..sebenernya pengen banget sih ke Tokyo Stock Exchange tapi ga sempet kesana (the perks of living as an ex-stock broker yes.lol). Karena hari itu cuaca nya cerah jadi enak banget buat jalan sambil foto-foto. Sempet berhenti di Family mart buat beli kopi dan es krim trus duduk-duduk sambil nyemil dan foto-foto. These photos below credit goes to GP.

on our way to Tokyo Tower



mobil merah kece juga yes
tampak belakang pun mesti eksis ya si ergo



Pablo ice bar ini masih lebih enak dibanding tart nya imho 
When Sakura turns into Latte. Tapi rasa nya enak loh
Emang beda yeee foto pake kamera sama pake HP.lol
Untuk ke tower kita bisa melewati semacam garden dengan kuil di dalam nya. Di sini pun udah bisa foto berlatarkan Tokyo tower jadi kita sempetin foto disini deh. Rayhan dan Olel pun seneng bisa lari-larian. Kalila? teteeppp rewel kalo diturunin. Mamak pegal naakk. Selsai foto-foto kita keluar areal garden dan jalan lagi untuk menuju tower. Sampai sana kita naik ke lantai 2 buat..beli souvenir. hahaha gw emang ga terlalu kepengen naik ke atas sih karena yang udah-udah ngeliat kota dari ketinggian mah gitu-gitu aja ga sih apalagi karena bawa bocah-bocah kan ga khusyuk juga ntar liat-liat nya. Di sini beli kaos dan aneka merchandise. Tips : mendingan beli souvenir di sini aja dibanding Asakusa yang (kata nya) lebih murah. Kenyataan nya harga di Asakusa lebih mahal based on my experience kemarin. 


Mas jaket item coba kamu cepetan jalan nya biar out of frame



Two happy kids
Meanwhile..this cranky little one 

My boys
emak nya nampang dulu ya
Tokyo Tower
Dari Tokyo tower kita mau liat Imperial Palace dan demi alasan yang sama, bokap minta naik taksi aja. Cuma sekitar 5-10 udah nyampe di areal salah satu garden imperial palace. Dan guedee aja yes padahal itu baru halaman luar nya tuh. Pas kesana kebetulan Imperial Palace nya lagi tutup sih jadi cuma bisa foto-foto (ga penting) dari luar, udah gitu pas disini dingin nya super dengan angin yang ga nyantai banget. Akhirnya udahan aja di sini dan beranjak ke stasiun buat lanjut ke Asakusa. 

Oh iya distrik Minato ini bagus deh. Jalanan nya besar dan nampak nya sih distrik perkantoran/pemerintahan ya karena banyak gedung-gedung besar. Lanjut lagi jalan sembari liat aplikasi Japan Travel. Ternyata dari tempat kita, stasiun JR agak jauh dan stasiun terdekat adalah stasiun Subway. Akhirnya pilih buat naik subway aja walaupun harus beli tiket lagi karena ga di cover JR Pass. Yang penting lebih dekat dan sembari bisa ngangetin badan di tunnel. Jalur subway yang kita naikin adalah Ginza Line yang langsung berhenti di Asakusa station. Ah sayang banget kemarin ga sempet ke distrik Ginza. Padahal kata nya Ginza bagus banget ya buat jalan dan shopping (kalo buat gw mah window shopping yes secara Ginza isi nya high end boutique). 

menuju stasiun subway
View dari salah satu areal taman terluar Imperial Palace

Sampai Asakusa station kita makan siang dulu di KFC. Kenyang makan lanjut deh ke Nakamise street. Jadi di Asakusa ini, turis site nya adalah Nakamise street yang merupakan jalanan berisikan aneka toko souvenir dan berujungkan kuil Sensoji yang merupakan kuil tertua dan yang biasa nya paling ramai di datangi turis. Dan emang rame banget sih jadi kita ga explore kuil nya lebih lama. Di sini cuma sibuk muter-muter cari oleh-oleh yang berujung dengan ga beli apa-apa karena sebel harga nya lebih mahal dari di Tokyo tower hahaha.

Nakamise Street


semacam foto horor ya
Sensoji Temple


cute house around Asakusa
Dari Asakusa kita mutusin buat ke Shinjuku lagi karena bokap mau ke Komehyo. Dari Asakusa station kita naik subway sampai stasiun Ueno buat transfer ke JR line. Pas turun di Ueno pas banget nemu Hard Rock Cafe, eh ternyata cuma cafe nya aja ga ada shop nya jadi batal beli kaos buat kakak ipar. Note : kalau mau ke shop nya, bisa ke Hard Rock Cafe di Roppongi Hills. Yauda akhirnya lanjut lagi naik kereta ke Shinjuku. Eh pas di kereta keponakan gw nangis karena sebenernya pas di Ueno dia kepengen ke toko Squishy yang dekat stasiun. huhuhu kasian. Mau balik lagi tapi kata kakak gw ga usah. Sampai Shinjuku langsung ke Komehyo. Jadi Komehyo ini adalah toko 8 lantai yang isi nya barang-barang preloved (dan baru) dengan harga miring. Pas liat-liat ga ada yang menarik hati sih (baca : dompet maksud nya) haha sebenernya keuntungan dari liburan bawa (dua) anak kecil itu salah satu nya hasrat belanja lumayan ketahan sih karena udah keburu sibuk ngurusin bocah-bocah jadi manalah minat buat belanja. Ga khusyuk yes. Maka nya sampe Jakarta kebanyakan nyesel nya. Nyesel ga beli Onitsuka buat diri sendiri. Nyesel beli Anello cuma sebiji. Nyesel ga beli Issey Miyake pleats. Nyesel ga liat-liat sneaker dan tas di Nike atau Adidas. 

Dari Shinjuku kita balik ke Shibuya dan mutusin buat spend the rest nite disini dan dengan alasan efektif akhirnya kita misah aja buat cari keperluan masing-masing. Gw sendiri balik ke Onitsuka buat beli titipan temen (lagi), GP sempet nyobain beberapa sepatu di Onitsuka. Sembari GP nyobain sepatu, gw nyebrang ke Disney store yang letak nya ber sebrangan persis sama Onitsuka. Nyari apa kek yang bisa dibeli but ended with none karena barang nya biasa aja. GP ga dapet size yang di cari dan karena "aku belum dapet apa-apa inih" dese pun ngajak ke ABC Mart dan berhasil nenteng boots Timberland. Selsai belanja kita jalan balik ke stasiun. Pas di Shibuya crossing sempet bikin video timelapse dulu buat GP yang mana kurang ok karena gw megang GoPro nya shaking hahaha maapkeun ya suami. Abis itu nungguin yang lain dateng aja. Malem itu dingin parah dan pas liat Accu weather ternyata real feel nya -4 aja. Setelah yang lain ngumpul, bokap mutusin buat balik ke apartemen naik taksi. Nyampe apartemen sibuk packing buat pulang besok.

sempetin foto sekejab berlatarkan Shibuya crossing
Day 8 : Sayonara, Tokyo
Hari ini pulaaanggg. Kita berangkat ke Haneda naik mobil sewa an yang udah di booking bokap sebelum nya. Mobil seukuran Hi-Ace yang muat nampung kita semua. Kalo pergi ramai-ramai bawa anak dan banyak barang emang lebih baik sewa mobil seperti ini daripada naik kereta atau taksi umum. Sampai di Haneda sempetin beli oleh-oleh lagi dan makan sebelum akhirnya pulang ke Indonesia. Alhamdulillah penerbangan lancar. Selsai sudah liburan keluarga nya. Semoga nanti ada rejeki lagi buat yalanyalan lagi yes. Amin ya rabb

Note : Banyak yang nanya soal wardrobe anak-anak selama liburan. Rata-rata Rayhan dan Kalila pakai baju 3-5 layer tergantung prakiraan cuaca hari itu. Biasa nya heat-taech+sweater fleece+sweater rajut dan terakhir jaket/coat. Untuk bawahan biasa nya 2-3 layer atau 4 pas main ke Gala. Kaos kaki biasa nya cuma 1 lapis karena sepatu anak-anak udah ada bulu di dalam nya. Trus tahan ga? percaya atau engga anak-anak tu kaya nya emang lebih tahan dingin deh. Entah berapa kali sarung tangan mereka hilang sampe akhirnya gw mesti beli lagi karena mereka sama-sama menolak pake sarung tangan dan kupluk. Padahal tangan nya uda super dingin. Alhasil mesti gw paksa banget. Kalo gw marah "Rayhan pake donk sarung tangan nya. Tangan kamu udah dingin banget. Emang Rayhan ga kedinginan apa?" eh bocah nya dengan tenang jawab "Engga!" -___- dan bener aja sih Alhamdulillah banget mereka tahan banting, ga sakit sama sekali selama disana (malahan emak nya yang sakit ZzzZz) Pokoknya seperti tips sebelum nya HEATPACK To The Rescue

* Pergi sama anak kecil dan keluarga lain emang harus nurunin standar keinginan. Banyak banget wish list gw yang ga kesampean kaya nyobain makanan ini dan itu, minum kopi disana dan disini dan masih banyak lagi. Selain itu pas disini udah niat pengen foto bagus ber tema ini itu (halah) tapi kenyataan nya gagal total hahaha foto nya mostly sambil gembol bocah saayyy. Untung nya sih keinginan 'impossible' istri ini selalu di redam sama suami yang lebih logic. Kaya pas gw ngeluh "Kaya nya ga puas banget deh foto-foto. Coba deh dikit banget foto kita selama liburan. Sayang banget kan" Jawaban GP "Engga ah banyak-banyak aja kok. Lagian emang kamu mau foto berapa banyak sih? trus emang kalo foto banyak mau buat apa? Mau kamu upload semua gitu? ato mau kamu cetak semua nya?" 

See? That's why Men are from Mars and Woman are from Venus.

Tapi sejujur nya hasrat gw buat foto-foto selama liburan kemarin emang menurun drastis sih. Selain mostly sambil gendong Kalila, fisik (dan mental) juga cape banget. Mungkin kalo anak-anak bisa duduk manis semua di stroller sih lain cerita ya. Tapi karena kemarin cuma bawa satu stroller dan Kalila mau nya di gendong terus jadi gw ga terlalu bebas. Mau foto pun uda males hehehe. 

Yaaa semoga bisa ke Jepang lagi dengan suasana yang lebih kondusif (baca : anak-anak udah gede.lol) Amin! See you very soon, Japan. 

People Nowadays. 
Saat jam normal. Alhamdulillah Rayhan udah ngerasain kedempet-dempet orang di kereta pas rush hour.lol

Sunday, June 18, 2017

Day 6 : When emoticon becomes real



Pagi ini bangun dengan mood yang berada di level terendah. Hari ke 6 badan udah rontok dan mesti bangun pagi karena harus keluar apartemen jam 7 pagi. Hectic nya ngelebihin pergi liburan pake tour and travel lah ahahaha. Itin hari ini adalah liat sakura di daerah Kawazu, prefektur Shizuoka. Jadi umum nya Sakura muncul di bulan Maret-April tapi di daerah selatan yang lebih hangat biasa nya Sakura tumbuh lebih awal seperti di daerah Kawazu. Festival nya sendiri dimulai dari 10 Februari - 10 maret jadi pas lah.

tips : Setelah liat di beberapa postingan orang dan pengalaman temen. Kata nya di Ueno park atau di daerah Odaiba ada beberapa pohon Sakura yang bunga nya udah keluar. Jadi kalau datang di pertengahan Februari, mau liat Sakura tapi ga mau jauh-jauh ke Kawazu, those places could be in your list. Memang sih ga akan sebanyak di kawazu jadi pilih aja yang menurut kita enak.

Perjalanan ke Kawazu dari Tokyo di tempuh sekitar 2,5 jam. Di awali dengan naik Shinkansen dari stasiun Tokyo sampai ke stasiun Atami lalu pindah ke kereta biasa sampai stasiun Kawazu. Kereta yang gw naikin menuju Kawazu adalah kereta lokal sehingga ga sebagus kereta-kereta yang sebelum nya gw naikin. Model kursi nya pun ada yang hadap-hadapan dan berjejer seperti di KRL. Untuk view nya sendiri, karena Kawazu berada di daerah semenanjung Izu jadi pemandangan yang akan kita lihat adalah laut. Baguuss banget. Sayang gw ga sempet foto. Sampai di Kawazu sekitar jam 11an dan ramai sama lansia! ahaha seperti nya Kawazu ini adalah daerah orang tua deh soalnya sejauh mata memandang isi nya kakek-kakek dan nenek-nenek. 
Kawazu Station
Keluar stasiun langsung disambut sama cherry blossom tree. Wiiiihh akhirnyaaa..setelah cuma liat di tv sama majalah. Kesentuh juga deh tu bunga Sakura. Sepanjang jalan yang kita lewati dipenuhi sama pohon Sakura..trus karena di bawah nya adalah jejeran bunga berwarna kuning - yang gw ga tau nama nya - jadi kontras banget dan makin cantik diliat. Nah yang khas dari kawasan ini ternyata bukan Sakura di depan stasiun melainkan yang berada di sepanjang sungai. Pas diliat emang makin ciamik sih. Jadi pas disini kita puas-puas in foto deh. Beda nya emang kalau disini ga bisa sambil piknik gelar tiker ya boo. Dan selama kita disini angin nya super kencang alhasil bikin badan menggigil kedinginan. Puas liat-liat kita beli makan di jajanan pinggir jalan. Ada sate, kue mochi, kue ikan dan aneka seafood. Selsai makan kita mutusin buat balik ke stasiun sambil lewatin jalan lain. Kawazu ini kota kecil sih jadi toko dan restoran nya pun biasa aja. 

Ini dia khas nya dari Kawazu cherry blossom festival
Pink Pink Pink everywhere
why you so pretty?
ga bisa hanami an tapi tetep bisa makan di bawah pohon sakura sambil duduk-duduk.lol
Pink and yellow and green. What a combination
Karena angin terlalu kencang untuk (mata) ku
Kawazu village
quite village in suburb
Untuk balik ke Tokyo kita naik kereta lokal lagi. Sekali aja ga pake ganti kereta. Di perjalanan sambil mikir mau kemana akhirnya mutusin buat ke Akihabara. Di kereta gw tidur lumayan lama karena anak-anak juga tidur. Pas entah sampe mana kereta tiba-tiba berhenti. lama. jalan. trus berhenti lagi. Pas ada petugas jualan kita tanya kenapa berhenti lama ternyata karena angin nya terlalu kencang sehingga kereta harus berhenti dengan  alasan keselamatan. Akhirnya baru sampai stasiun Tokyo jam 5 sore. Dari sini kita lanjut naik yamanote line menuju Akihabara station (cuma 2 stasiun dari Tokyo). Jadi Akihabara ini adalah Glodok versi metropolitan. Distrik ini terkenal dengan aneka toko dan mall yang menjual peralatan elektronik, kamera, komputer dan saudara-saudara nya. Selain itu tentu aja terkenal karena AKB48 nya. Disini sempet beli Pablo mini unyu-unyu yang rasa nya biasa aja hehe imho sih enakan Hokkaido cheese tart ya. Setelah itu jalan-jalan aja sambil liat-liat. GP sempet tergoda beli Iphone 7 second yang masih mulus cuma 8 juta dan Ipad mini seharga 2 juta ajah tapi akhirnya batal sih (yang langsung gw syukur alhamdulillah in) alhasil cuma sight seeing aja itupun ga lama karena abis itu hujan. Sempet mampir McD beli kentang sama chicken nugget (anw, i know it's not good tapi McD jadi salah satu makanan penyelamat buat Rayhan Kalila selama di sana, kalo belum sempet ke restoran tapi bocah udah kelaperan).
Akihabara 
Selangkah keluar dari JR Akihabara
Karena hujan kitapun beli payung sejuta umat warga Tokyo. Payung transparan yang sangat kece buat dipake pohotoshoot di bawah rintik hujan kaya yang sering beredar di Instagram. Setelah beli payung kita balik ke stasiun buat makan malem di salah satu mini food court semacam eat and eat. Hanya ada sekitar 5-6 kedai dan kita pilih makan udon. Beli nya pakai vending machine jadi tiket nya tinggal di kasih aja ke kasir nya. Pas makan sebelahan sama 2 orang cowo yang ternyata dari Jakarta jadi sempet ngobrol-ngobrol. Selsai makan langsung pulang ke Shibuya. Di Shibuya sempet keliling sebentar buat bebelian karena ada banyak toko di sana. Habis itu jalan balik deh ke apartemen. Mampir dulu ke Life buat belanja. Typical emak-emak lah ya, liat supermarket berasa liat surga (lebay). Apalagi di Life dijual aneka makanan kaya salad, Takoyaki, Gyoza, sushi, sashimi yang harga nya ga mahal, belum aneka buah-buahan, roti dan banyak lagi. Jadi ngerti lah ya kenapa Yen gw cepet banget abis. Belanja printilan ga jelas nya banyak cyin.


on our way back to apartment
Foto dengan payung sejuta umat ini akan kece kalo ga pake gembol bocah dan rambut rapih an ya


pemandangan dari pintu supermarket
Btw, di supermarket sini setelah bayar di kasir kita akan dikasih kantong plastik dan mesti masukin barang belanjaan kita sendiri di meja yang udah di sedia in. Di siapin tambahan plastik juga kalau misal nya kurang. Oh ya selain Life di sebelah nya juga ada semacam drug store, dental clinic dan beberapa restoran. Jadi menurut gw daerah Ikejiri-Ohashi ini lumayan enak sih untuk pilihan menginap selama di Tokyo.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails