Tuesday, January 10, 2017

The trip : Honje Ecolodge

Akhir Desember 2016 kemarin. Gw dan 2 orang temen sempet liburan singkat ke Banten. Tepat nya ke Ujung Kulon. Ini liburan dadakan karena baru dimunculin ide nya sama temen gw seminggu sebelum berangkat. Dese WA "eh gw iseng-iseng nanya ke Honje ada tanggal yang available ga. Eh ternyata ada tapi 28-30. Mau kesana ga?" setelah konfirmasi ke suami masing-masing akhirnya kita sepakat berangkat (Entah kenapa kalo liburan bareng temen-temen gw yang ini, yang lebih semangat itu justru bapak-bapak nya -__- padahal yang temenen bini nya). Dari awal udah di wanti-wanti perjalanan nya jauh sekitar 5-6 jam an. Ah 6 jam doank? iyah doank. Tapi kalau bawa anak 3 tahun dan bayi 1 tahun yang aktif nya bikin mulut senewen, doank nya itu berubah jadi SERIUS LO? Alhasil yang awal nya kepikiran buat pergi ber empat aja (karena mau latihan buat Jogja trip maret nanti) langsung batal dan haqul yakin "mendingan bawa ina deh daripada malah ga bisa nyantai" eh Ina minta Mus di ajak padahal alasan gw ga kepikiran bawa mus karena dese anak nya mabokan. Ke mall di Jakarta aja doi muntah gimana ke Ujung Kulon yang jalan nya belok-belok. Tapi karena dia mau jadi yauda. 

Berangkat dari rumah jam setengah 9 pagi karena GP ada urusan dulu. 2 temen gw udah berangkat duluan. Perjalanan di tol JORR-serpong sih lancar. Sampai Pandeglang dan Labuan juga lancar. Walaupun ga semulus bak kulit nya Kendal Jenner tapi perjalanan serang-Ujung Kulon layak lewat kok jalanan nya sampai 700 meter sebelum penginapan. Onde mande, untung aja minjem mobil mertua. Kalo maksa pake sedan mah wasalamualaikumwarohmatullahiwabarikatu lah. Jalanan nya ancur parah, lubang nya udah kaya kubangan karena hujan. Pokoknya jarak 700meter yang seharus nya bisa di tempuh dalam waktu kurang dari 5 menit harus ditempuh selama 20 menit. Untung juga temen gw udah sampe duluan dan kirim foto gerbang penginapan nya, kalo ga mungkin gw bakalan kelewatan karena ga ada papan petunjuk. Cuma ada pahatan badak bercula satu warna hijau di depan gerbang cottage nya sebagai penanda. Akhirnya tepat jam 4 sore setelah 7,5 jam perjalanan (berhenti di pom bensin untuk pipis, ke minimarket dan isi bensin sama berhenti makan siang) sampai juga di Honje Ecolodge.

(not so) Long and damaged road
here we come
Oh iya jangan nanya dimana bagian reception nya yaa karena ga ada. Begitu pintu gerbang di buka langsung bilang aja kita nginep di rumah apa. Nanti langsung diarahin sama karyawan nya. Honje Ecolodge ini terdiri dari 4 buah rumah yang terbuat dari kayu. Rumah merah, biru, kuning dan rumah pohon. Yang gw tempati adalah rumah kuning yang terdiri dari 3 kamar tidur dan 3 kamar mandi. Ada ruang tv dan dapur yang menyatu. Rumah nya sendiri ga sebesar yang gw bayangkan (masih jauh lebih besar villa Baduy di Archipelago Carita yang pernah gw datengin).  Di teras di sediain bean bag sesuai dengan warna rumah buat nyantai. Sayang pas kita dateng bean bag agak kurang bersih. Mungkin karena kena hujan dan (probably) di dudukin anjing(?)

Villa Kuning


Ada pendopo buat duduk-duduk dan pancuran air buat bilas abis dari pantai
Private beach 

Serasa pantai pribadi

Hari pertama, karena nyampe nya udah sore jadi kita cuma main di pantai aja. Untuk aktivitas laut lebih banyak yang bisa dilakuin di Honje ini daripada di Archipelago karena pantai nya lebar dan ga berkarang. Anak-anak sih super happy ya, apalagi Rayhan yang jarang main ke pantai. Happy berat. Para suami ada yang mancing dan main bodyboard trus ga lama main kano. Ebes-ebes sih duduk-duduk aja di sofa pantai sambil ngobrol-ngobrol. Di halaman villa ada Gazebo besar yang bisa dipakai buat nongkrong tapi selama disana kita malah ga pernah duduk-duduk di gazebo nya karena teras rumah nya sendiri udah enak.

main kano
Happiest kids are the best (abaikan penampakan Mus)
Malam nya kita makan makanan yang udah dibeli dari siang dan spaghetti yang gw bawa dari rumah. Di Honje ga ada restoran tapi mereka menyediakan menu makanan yang harus dipesan H-2 sebelum kedatangan (kecuali sarapan yang dapat free, untuk lunch dan dinner ada harga tambahan). Jadi ga bisa dadakan tiba-tiba mau pesen makan (kecuali nasi putih dan ayam goreng kata nya). Ini lumayan menyusahkan sih karena di sekitar an villa ga ada tempat makan layak, kalaupun ada jarak nya jauh dan jalanan nya jelek. Bisa minta tolong sama mereka untuk dibelikan cuma ya rempong lah ya kalo tengah malem pengen nyemil-nyemil. Jadi mesti stok makanan dan camilan yang banyak selama disini. 

Hari ke 2 kita island hopping ke salah satu pulau di kawasan sekitar. Ada 2 pulau yang bisa didatangi :Pulau Mangir dan Pulau -lupa nama nya- (lol). Beda nya di pulau Mangir bisa snorkeling kalau pulau satu lagi ada gazebo buat duduk-duduk. Kita pilih Pulau Mangir karena para suami mau snorkeling. Sewa speedboat nya sendiri Rp 500.000 bisa untuk 8 dewasa. Kemarin kita 8 dewasa (2 sama orang boat nya) dan 5 anak kecil (para bayi tinggal dulu di villa ya) tetep acceptable. Dipinjami pelampung untuk tiap pax.

Pulau yang di tengah itulah Pulau Mangir
foto nya salah banget yee pas mau pergi. Air nya masih butek
Perjalanan ke pulau Mangir kurang dari 10 menit. Pulau ini adalah pulau tak berpenghuni yang bener-bener ga ada fasilitas apapun. Isi nya cuma hutan mini aja. Pasar disini lebih putih daripada di pantai Honje. Air nya pun lebih biru dan jernih. Cuma karena kita kesana jam 10 pagi udah pastilah PANAS to the max. GP keliling duluan buat cari spot neduh yang enak dan alhamdulillah ada. Jadilah kita duduk-duduk aja disitu sambil liatin para bocah main pasir. Duile itu anak-anak ga peduli terik matahari kaya gimana ya. Pokoknya yang penting main. Ga heran lah ya Rayhan sekarang super hitam -__- abis istirahat para suami pergi snorkeling. Para istri tetep duduk manis ajah ngobrol-ngobrol sambil ngangon anak. Menurut GP snorkeling nya ga terlalu ok, ga banyak ikan dan terumbu karang nya juga dikit dan ga terawat. Kita ga terlalu lama di pulau, sekitar jam 12 an balik ke villa buat makan siang. Kata nya sih enakan ke pulau pas sore sambil liat sunset. Cuma ya kalo sore kan laut suka pasang ya. Jadi better pagi aja karena bawa anak.


















Sampai villa langsung mandi dan bebersih. Trus untuk makan siang kita pesen dari Honje. Makanan nya diantar ke villa. Untuk rasa nya sih lumayan. Siang itu kita santai-santai aja di villa. Malam nya kita pesen menu BBQ. Jadi kalau pesan menu BBQ bisa milih mau langsung dimasakin atau mau bakar sendiri. Kita milih langsung dimasakin aja biar ga ribet. Besokan nya cuma leyeh-leyeh aja dari pagi di villa, anak-anak sempet main ke pantai lagi trus jam setengah 11 kita check out dari Honje. 

Bangui tidur ku terus..main pasir 

sisa kejayaan sarna kulit. Sekarang anak nya bak pit hitam
Jadi on a conclusion menurut gw, untuk tempat yang harus di tempuh selama 6 jam lebih perjalanan dengan 2 anak kecil, Honje Ecolodge ini bukan tempat yang bikin gw "wiiiiii...wooooww" pas ngeliat. Tapi sekali lagi gw tekan kan, ini murni pendapat gw yang datang menginap dengan bawa 2 anak kecil di bawah 4 tahun. Kalo anak-anak jelas ga peduli mau gimana kondisi nya ya. "Asal ada pantai dan pasir mah yang lain aku tak peduli" gitu kali menurut mereka. Karena dari berbagai review yang gw baca sih semua puas sama Honje gitu juga sama temen gw yang udah pernah kesini tahun 2014 barengan sama temen-temen nya yang lain. Mungkin tempat ini lebih cocok di datengin barengan sama temen-temen aja.

Lebih gampang nya, ini review rumah kuning Honje Ecolodge IMHO :

Plus nya :
- Ukuran kamar nya termasuk besar dengan masing-masing 2 tempat tidur yang bawah nya bisa ditarik. Jadi kalau mau rame-rame an bisa banget
- Ada AC di tiap kamar
- Teras nya besar
- Piring kotor yang perlu dicuci dan segala yang menyangkut kebersihan (kecuali cuci baju yee)  di provide sama karyawan Honje
- Disediain sepeda, bodyboard, kano dan banana boat yang bisa dipakai gratis oleh penghuni villa. Kecuali speed boat untuk ke pulau. Oh iya perlengkapan main pasir untuk anak-anak juga disedain di tiap villa. 
- Pantai nya termasuk private jadi enak buat santai dan main-main. Apalagi kalo bawa anak, betah banget mereka main di pantai

Minus nya :
- Ga ada air panas. I know we might not need this since it's beach. Tapi again, karena kita adalah rombongan yang bawa bayi (temen gw bawa anak nya yang masih 3 bulan) keberadaan air panas lumayan dibutuhkan
- Dapur nya hanya dapur untuk cuci piring, ga ada kompor. Karena ga boleh masak (which is agak menyusahkan untuk yang bawa anak kecil). Bawa kompor kecil sendiri pun ga diperbolehkan (mungkin kalo ga ketauan bisa aja kali ya, tapi kemarin kita prefer engga sih). Tapi ada microwave, dispenser, kulkas dan peralatan makan.
- Ruang bawah nya ga terlalu besar jadi untuk tamu dengan anggota banyak kalau ngumpul semua di dalem terasa sempit.
- Karena lingungan nya penuh dengan pohon jadi banyak nyamuk. Tapi untung nya ga terlalu masuk kamar.
- Sinyal handphone! bersyukurlah kalo provider selular lo Ind*sat. Provider ini cukup stabil selama kita menginap disini. Gw sendiri pake Telk*msel. dapet E aja udah bagus. Karena sering nya sih No Service (cem mana mau update socmed??) Akhirnya selama disini gw theteering sama HP nya GP supaya tetep bisa connect sama dunia luar (baca : browsing.LOL) Ga dink, supaya emak babe tetep bisa ngubungin gw via WA. Aneh nya pas di pulau, sinyal Ts*l lebih stabil dengan koneksi 3G.

Selain itu ada hal lain tapi ini sangat amat subjektif gw ya :

- If you can't bear with any kind of satwa liar. I'm not recommend this place. Karena Honje Ecolodge (dan kawasan sekitar) ini dikelilingi oleh semacam hutan kecil jadi banyak anjing berkeliaran. Gw sendiri ga masalah sama anjing secara dari kecil miara yekan. Tapi 2 temen gw itu takut parah sama anjing jadilah kalo keluar mesti ditemenin karena para anjing itu suka tiba-tiba nongol di depan villa ataupun nongkrong di tangga. Anjing doank? No. Say hello to kelelawar dan TOKEK. IYES. Mahluk yang bersuara "tookek" ini menghuni villa di Honje. Dan dengan manis nya bertengger di dinding bawah samping tempat tidur gw (dan baru gw sadari besokan nya). Awal nya gw ga bermasalah sama tokek ini walaupun suara nya menemani selama di sana tapi pas tau kalo si tokek ada nya di dalem kamar. JIPER juga mak!! Tokek itu kan semacam cicak gede yes. Dan gw-amat-sangat-geli-sama-cicak. Bonus nya gw pake ngeliat dengan mata kepala sendiri pula gimana gede nya si tokek itu. Pas hari ke 2 kita minta si tokek di ambil, lalu sama karyawan Honje di ambil lah si tokek. Eh pas malem nya muncul lagi -__- entah tokek yang sama atau tokek yang lain. Alhasil hidup gw ga tenang selama nginep disana.  Kelelawar kalo buat gw masih oke palingan kotoran nya aja sih yang ganggu karena berceceran di lantai. Tapi pegawai Honje nyapu tiap pagi kok.
- As i mentioned before. Gw pribadi lebih suka nginep di tempat yang mmhm minimalist-sleek. Bukan berarti mewah tapi mmhm bersih? Emang Honje ga bersih? bersih sih tapi..suram? Mungkin karena bangunan nya dari kayu dan ini di pinggir pantai jadi yah hawa-hawa kayu yang lama kena angin laut gimana sih, gitu deh. Tipe-tipe kampung sampireun yang mana gw kurang nyaman buat tidur di tempat kaya gitu. Terlebih kamar mandi nya pake batu hitam. Maakk kalo ada cacing ato binatang aneh ga keliatan lah itu.

Jadi kalau ditanya mau balik lagi ga ke Honje? I prefer not. 

chasing sunset
but i'd love to see this more and more

Monday, January 9, 2017

Kalila is One

Kalau ada entry baru, pasti ada sesuatu yang mau di ceritain (yaiyalah). Anyway, first of all lemme say HAPPY NEW YEAR. Nah gitu aja
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

Ya ga lah (garing.krik) Sebenernya banyaakkk banget yang bisa di ceritain di 2016 kemarin yang penuh dengan mmhh.....drama? Tapi ga usah post yang susah-susah atau yang cedih-cedih lah ya. Biar lah yang terjadi menjadi kenangan dan pembelajaran hidup untuk bisa melangkah lebih baik lagi ke depan nya (apapulaaa sihhh). 
Jadi...Yang pertama pengen diceritain tentu saja donkk OUR LITTLE PRINCESS FIRST BIRTHDAY BASH! duilee caps lock banget padahal realita nya mah ga ada heboh-heboh nya acan. Masih lebih meriahan ulang tahun pertama Rayhan dulu. Hihi ga pa-pa ya, nak yang penting kan makna nya. Maklum deehh ulang tahun Kalila kan tanggal 27 Desember, week day trus mau dirayain pas week end bentrok sama tahun baru jadi kasian kalo yang diundang uda ada acara tahun baru an (padahal mah emang ga ada niat bikin acara). Awal nya cuma mau tiup lilin ber empat (eh ber enam ding sama Ina Mus) tapi trus bokap nyokap gw kepengen liat. Jadilah acara tiup lilin nya baru dilakuin abis Isya karena nunggu bokap pulang kerja dulu. Bokap nyokap GP pun engga ada karena pas hari minggu nya udah pergi bareng beli kado buat the only cucu perempuan mereka ini. Untuk acara nya sendiri simple banget lah. Cuma hias-hias sedikit. Ga bikin yang heboh juga sih karena besokan nya gw pergi nginep sama temen-temen. Tapi untuk kue ulang tahun, di niat-niat in bikin sendiri karena pas Rayhan dulu kue ulang tahun nya made in mama. Hahaha biar ga dibilang pilih kasih. LOL

Bunting ulang tahun pas Rayhan 3 tahun kemarin hihi
Bolu Cheesecake karena pas hamil Kalila super ngidam makan cheesecake jadul


In every single family portrait with toddler. It's only parent who always being able to smile
Gillian si adik ga krenki..si kakak yang malesfoto in mode on -__- 
Walaupun simple tapi happy karena seneng liat Kalila sibuk mainin hadiah-hadiah. Hihi akhirnya ada mainan cewe juga di rumah ya,de. Biasa nya liat fire truck sama concrete mixer mulu ya.

Princess botak




kapan rambut mu lebat naakkk? impian mama dari dulu adalah nyepolin rambut anak buat nari balet


Trus apakabar milestone? hihi maklum ya booo ter-klise anak kedua. Lebih santai. Padahal sebenernya santai banget juga engga. Milestone nya Kalila sih menurut gw masih masuk on track. Ada yang cepet tapi ada juga yang lambat. Lambat dalam pengertian gw membandingkan dengan milestone nya Rayhan ya. Misal nya kaya jalan. Umur 10 bulan Kalila uda bisa melangkah 5-7 dan menjelang umur 11 bulan jalan nya uda lancar kaya Rayhan di umur 13 bulan. Tapi ngomong nya lebih lambat karena sampai sekarang Kalila belum bisa ngucapin kata yang meaning gitu. Bukan nya ga ada kata ya tapi angot-angot an gitu lah. Kata-kata nya baru keucap kalo udah kaya terpaksa dan desperate pengen sesuatu. Papa, mama, kakak, buka, apa, lua(r) adalah kata-kata yang sampai saat ini pernah gw denger. Tapi jaraanngg banget keucap. Dibilang ga cerewet tapi kerjaan nya ngoceh-ngoceh mulu. Sempet deg-deg an juga sih padahal kan biasa nya anak cewe ngomong nya lebih cepet dari anak cowo tapi yauda lah. Yang penting stimulasi jalan terus. 

Kadang sempet mikir apa gara-gara Kalila jarang gw ajak ngobrol kalo mau tidur. Bukan nya ga mau cuma ini adalah permintaan dari GP. Yes. GP pernah bilang waktu Kalila baru-baru lahir "please anak kedua ini ga usah diajak ngobrol kalo mau tidur" iyah suami gw aneh bin ajaib lah. Alasan nya dese pusing kalo mesti nidurin. hahaha. Jadi karena Rayhan terbiasa gw bacain buku, nyanyiin dan ajak ngobrol setiap mau tidur jadi sampe sekarang anak nya pasti ngoceh ngalor ngidul tiap malam mau tidur sedangkan GP tu tipe yang ga bisa nge dongengin anak, ngajak ngobrol juga dia kata nya bingung ngobrol apa sama anak (bapak yang aneh -__-) alhasil dia minta Kalila ga usah dibiasain ngobrol sebelum tidur "Biar aku ga susah kalo nanti mesti nidurin" Tapi semenjak menyadari kalo anak nya jadi ga banyak kosakata, sekarang dese setuju kalo gw balik ke ritual ngobrol-nyanyi-dongeng sebelum tidur. See?? GP tu emang orang nya mesti dikasih pembanding dulu baru nurut -__-

Apalagi ya? oh anxiety separation nya....masih! hadeh yang ini gw yang pusing bin senewen lah. Awal nya sempet optimis kalo lewat 9 bulan, Kalila udah bakal lebih santai. Ternyata..engga. Sampe sekarang masih nangis-nangis kalo digendong orang lain selain gw, GP, Ina dan Mus. Bonyok dan mertua? jangan ditanyalah. Nangis nya udah kaya disiksa kalo tiba-tiba digendong sama mereka.  Bonyok gw ampe suka kesel. Trus Kalila tu anak nya keukeh an. Ampun daahhh kalo udah ada mau nya dan ga diturutin bisa geger (dan gw langsung membayangkan dese guling-guling di mall kalo lagi tantrum. ketokketokamitamit). Kalo nangis pun bener-bener kaya nelangsa banget pula. Kepala di tengadahin ke atas sambil nangis meraung. GP bilang nama nya juga anak kecil "Rayhan dulu juga gitu. Kamu lupa aja." Tapi gw dan Ina setuju kalo Rayhan dulu ga gini-gini amat! Jadi terkadang gw suka 'menyalahkan' GP karena nyuruh gw resign "Kalila gini tu karena 24 jam sama aku terus. Pas Rayhan kan aku masih kerja jadi anak nya ga manja-manja banget" dan perang dunia III dimulai. LOL.

Well, pada akhirnya sih gw sadar kok kalo tiap anak pasti beda. Setiap keluh kesah gw tentang Kalila selalu terbayar dengan senyum dan tingkah lucu nya. Dan sadar kalo gw (dan GP) yang berusaha dan berdoa untuk Kalila bisa ada ngelengkapi hidup kita. Selamat ulang tahun pertama Kalilaputri Dwi Pelingkan. We love you to infinity and beyond.


Monday, November 7, 2016

Kalila ada bintik-bintik nya


"itu kenapa leher nya?"
"Keringet buntet ya? Coba dipakein salep xxx atau xxx"
"Tanda lahir ya ini?"


Kalimat-kalimat di atas adalah sedikit dari banyak (dan sering) nya pertanyaan yang dilontarkan orang-orang yang melihat (kepala dan leher) Kalila. Dan jujuuurrr gw suka males bosen jawab nya. Hahaha. Abis kalo gw jawab "iya" kan sebenernya bukan. Tapi mau jawab "bukan" malah jadi panjang lagi nanya nya. Emang ada apa sih sama (sebagian) leher dan kepala Kalila?

Ada ini!


ini pas Kalila umur 2 bulan (kalo ga salah inget)





Jadi bercak merah ini muncul sekitar seminggu atau 2 minggu setelah Kalila lahir. Seperti nya sih ga dari lahir ya karena ga ada satupun dokter (yang menangani gw lahiran saat itu - obgyn, Dsa, bidan dan suster) yang menyampaikan soal bercak merah ini ke gw maupun GP. Gw pun ga ngeh soal bercak ini sebelum nya (ketauan ortu nya ga teliti periksa.lol). Baru deh pas di kisaran 1-2 minggu itu, pas lagi seka-seka Kalila gw baru sadar ada bercak merah ini. Tadi nya kita semua berpikir itu alergi atau keringat buntet / bruntusan. Dan karena mikir "ah nama nya juga bayi baru lahir. Ntar juga hilang" jadi kita ga melakukan tindakan apapun. Baru pas kontrol imunisasi aja sekalian kita tanyain ke dr Rahim. Tapi sama dokter Rahim pun saat itu cuma dibilang "ah biasa ini. Nama nya bayi baru lahir kulit nya masih adaptasi sama lingkungan" Jadilah waktu itu dikasih salep Mefurosan untuk dioleskan ke bercak merah nya. Tapi sampai sebulan, kita perhatikan ga ada perubahan sama sekali. Memudar pun engga. Jadi mulai bingung, masa iya kalo alergi/keringet buntet ga hilang-hilang. Sampai akhirnya bokap gw nanya ke temen nya yang dokter kulit lewat WA dan kata temen bokap gw bercak merah nya Kalila ini adalah Hemangioma. Apa itu Hemangioma?


Hemangioma adalah suatu tumor jaringan lunak yang sering terjadi pada bayi baru lahir dan pada anak berusia kurang dari 1 satu tahun (5-10%). Biasanya Hemangioma sudah nampak sejak bayi dilahirkan (30%) atau muncul setelah beberapa minggu setelah kelahiran (70%). Hemangioma muncul di setiap tempat pada permukaan tubuh, seperti : kepala, leher, muka, kaki atau dada. Umumnya hemangioma tidak membahayakan karena sebagian besar kasus hemangioma dapat hilang setelah kelahiran. 
(Wikipedia)

Setelah di kasih tau itu, gw sempet browsing-browsing dan emang menyakini kalau bercak merah Kalila itu Hemangioma. Temen bokap gw sendiri menyarankan dateng ke dokter kulit untuk memastikan karena kan doi cuma liat dari foto aja. Jadi lah gw dan GP bawa Kalila ke dokter kulit just to make sure. Dan bener aja pas dokter kulit nya ngeliat, dia langsung bilang "oohh ini mah Hemangioma. Ga apa apa kok nanti juga hilang sendiri". Penggunaan salep yang dikasih sama dokter Rahim dihentikan sama dokter kulit nya karena Hemangioma ga akan hilang dengan obat. Malah ga baik kalau terus-terusan di kasih salep karena efek steroid nya.
Penyebab Hemangioma sendiri sampai sekarang masih belum diketahui secara pasti. Kebanyakan memang kata nya terjadi di bayi perempuan. Hemangioma sendiri sih  umum nya ga berbahaya. Palingan ya dari segi estetika aja apalagi kalo letak nya di bagian yang terlihat. Hanya saja yang perlu di ingat karena Hemangioma ini adalah pembuluh darah yang timbul jadi hati-hati agar tidak tergores kuku atau benda tajam karena takut berdarah. Kalaupun memang berdarah juga ga usah panik. Tinggal kasih alkohol dan di tekan-tekan pelan di bagian luka nya.
Trus Hemangioma nya Kalila dimana? Gw merasa 'bersyukur' karena Hemangioma nya Kalila lumayan tersembunyi. Yaitu di lipatan belakang leher dan di setengah kepala samping (yang mana nanti juga bakalan ketutupan rambut) jadi kalaupun memang Hemangioma nya lama hilang (semoga cepat tapi nya yaaaa) toh karena Kalila cewek jadi pas rambut nya panjang kan bakal ketutup juga. Karena banyak juga bayi yang letak Hemangioma nya di wajah. Seperti ini :





foto courtesy : http://hemangiomaeducation.org
Kapan Hemangioma akan hilang? tergantung. Ada yang cepat. Ada juga yang lama. Bisa dalam waktu bulanan bisa juga tahunan. Satu-satu nya cara untuk menghilangkan Hemangioma adalah dengan operasi laser (which is dokter nya ga menyarankan untuk bayi karena kan bisa aja ke depan nya hilang sendiri). Kalau sampai gede ga hilang juga baru deh opsi laser bisa dilakukan.


Di umur 10 bulan ini Hemangioma nya Kalila pun udah mulai memudar terutama yang di belakang leher. Udah jauh berkurang dan mengecil. 

Udah jauuhh memudar


Semoga Hemangioma nya cepet hilang ya, nak. Kalaupun ga hilang Kalila tetep cantik kookkk (edisi emak rabid)



LinkWithin

Related Posts with Thumbnails