Tuesday, June 21, 2016

Hey June

Seperti tahun-tahun sebelum nya akhir Mei dan Juni adalah bulan-bulan istimewa dalam hidup gw. Rayhan's birthday, mine dan wedding anniversary. Seperti tahun-tahun sebelum nya juga ulang tahun Rayhan ga kita adain acara. Haha klise lah anak nya belum ngerti-ngerti banget. Dia tau kalo ulang tahun karena selalu kita ingetin "Rayhan ulang tahun nya kapan sih?" dan dijawab dengan anak nya "tiga puluh meeeiii" but i'm surely knew he doesn't know the meaning of birthday yet. Jadi cuma tiup lilin aja di rumah ber 5. without his grandparents nor his aunty uncle and cousin. Klise juga sih biar ga ada kewajiban buat kasih kado hahaha walaupun kakek nenek nya tetep beliin kado yang dikasih..sebelum ulang tahun cucu nya wkwkwk. Jadilah dapet Container truck nya Daesung Toys dan Concrete Mixer nya Bruder. Dari mama papa nya? ga ada! hahaha..yaa sehari sebelum nya pas kita jalan ke Bandung, GP beliin mainan Robocar Poli pas nemu di Heritage. Yaudalah ya lagian Rayhan uda terlalu banyak punya mainan jadi kado khusus nya dari kakek nenek nya aja hihi. Oh iya tahun ini kado dari mbak ina dan mba mus mainan Robocar Poli yang sama kaya yang dibeliin GP cuma versi kecil nya. Ga papa Rayhan nya tetep seneng kok walaupun mbak ina nya rada kecewa hihi. Maap ya habis nya ga tau kalo ternyata mbak Ina uda beli online sebelum nya. Untuk kue tadi nya gw uda niat tuh bikin kue fire truck, uda liat tutorial nya di Youtube. Tapi apa daya karena habis pulang dari Bandung jadi ga sempet lagipula uda sering juga ada kue ultah tapi ga kemakan alhasil beli cupcakes aja trus di atas nya dikasih die cast fire truck haha anak nya seneng-seneng aja.

susah nyaaa mau punya foto ber 4 yang bagus

Anak nya ga suka di foto -__-



Walaupun minim perayaan dan hadiah tapi gw tetep bikinin hiasan ulang tahun biar meriahan dikit. GP pun semangat bikin video ulang tahun buat anak nya. Jadi lumayan lah ada kenang-kenangan ulang tahun ke 3 nya Rayhan. Trus untuk ultah gw pun biasa aja, karena uda bulan Ramadhan jadi dirayain dengan buka puasa bareng aja di rumah bokap nyokap. So simple but meaningful. Kado tahun ini dari GP uda dibeliin pas liburan ke Bandung sebelum nya. Barang yang uda di idam-idamkan : kamera mirrorless. Yeay Alhamdulillah. Wedding anniversary kita malah lebih minim lagi GP tampak biasa aja pas menanggapi pernyataan "hari ini kita 4 tahun pernikahaaann" istri nya -__- well yeah sudahlah emang dasar nya ga romantis mau diapain lagi.

eciyeee yang punya kamera baru

So how is life lately? so so lah..setelah sempet ngalamin hawa-hawa baby blues yang bikin kehidupan rumah tangga mendadak suram akhirnya sekarang uda back into normal. 6 bulan ini lagi sibuk sama Kalila aja soalnya si anak wadon ini ga bisa lepas dari mama nya -__- ampuunnn sampe suka sebel sendiri jadi nya karena ga bisa ngapa-ngapain. Palingan yang uda enak karena Kalila uda doing her night sih dari 3 bulan jadi ga pake acara yang nama nya begadang kalo engga mah gw uda beneran DM mantan bos buat ngantor lagi karena stres ngurusin anak doank di rumah hahaha (lalu disambut tatapan sinis GP). Kalo kata kekinian butuh piknik mah gw butuuhhh banget huhu tapi apa daya dari tahun lalu GP uda bilang kalo 2016 ini bakalan agak pengetatan anggaran karena usaha keluarga nya lagi mau upgrade. Jadi nya sekarang ga sabar nunggu November karenaaaaa cicilan mobil bakalan (InshaAllah) lunas horeeee jadi bisa napas dikit deh. Apalagi awal tahun kemaren abis bayaran sekolah Rayhan (yeepp we finally decided to school-ing him this year). Tapi memang ya dimana ada kesusahan disitu pasti ada kemudahan karena ternyata tahun ini pasar modal kembali berteman dengan kami yiayy setelah tahun kemarin portfolio berdarah-darah, awal tahun ini portfolio mulai merangkak naik. Jadi walaupun saldo tabungan (dan reksadana!) bikin manyun karna ga nambah-nambah tapi portfolio saham bisa bikin senyum dan hati merekah. Alhamduuuu..lillaahh.

Nah, hikmah dari itu juga adalah kembali bergairah ngurusin @Weartheprelovedstuff apalagi setelah banyak barang-barang di rumah yang ga kepake jadi let it gooo laah. Pun pas uda punya kamera baru jadilah si Lotus akhirnya dijual aja lumayan kan abis nya secara si mirrorless seharga 1x cicilan rumah.lol. Kasian kamu suamiku, saldo tabungan makin ga nambah ya abis beliin istri nya kamera baru tapi semoga rezeki nya selalu dimudahkan sama Allah SWT yaaa kan niat nya mau nyenengin istri.hihi. 


Anyway walaupun begitu tetep happy karena banyak hal baru yang menyenangkan terutama neighbours life. Akhir bulan Mei kemarin sebelum ulang tahun Rayhan, kita sempet weekend gateway ke Lembang, Bandung sama geng (GENG!!) sepeda  nya GP (oh have i told that GP was now so freak about biking esp country and downhill?) jadilah ber 8 keluarga nginep bareng di villa Kampung Daun. Tetangga gw emang lumayan seru sih, suka banyak bikin acara tapi baru kali ini kita nginep bareng. Tujuan utama nya sih bapak-bapak sepeda an jadi kita yang ibu-ibu dan anak-anak nya di villa aja dan jalan-jalan ke Farm House. Setelah acara nginep bareng jadi ketularan suka nongkrong bareng. Biasa nya kan cuma bapak-bapak nya aja yang kebanyakan acara sekarang ibu-ibu (dan anak) nya juga jadi ikutan kongkow deh di kafe haha. 

Lalu, gimana kabar Rayhan dan Kalila? baik-baik aja. Setelah sempet ngalamin syndrom baru punya adik (read : jealous tingkat tinggi slash berulah tingkat akut) sekarang Rayhan uda beneran sayang sama adik nya. Walaupun suka bikin mama papa nya emosi karena adik nya di gemesin mulu dan terkadang masih ada cemburu dikit kaya pas Kalila di dudukin di high chair nya dan Rayhan langsung "ini punya rai, rai mau duduk disini" hahaha tapi so far so good sih. Semoga akur terus ya anak-anak ku sayang. Well, di usia 3 tahun ini Rayhan uda luar biasa cerewet nya. Ngomong nya jangan ditanya lah, uda bisa jadi temen curhat pokok nya ;p saking ngomong nya uda kemana-mana. Toilet training uda lulus ga lulus. Dibilang lulus karena uda setengah tahun ini ga pernah pakai pospak lagi (yeiyy hemat jadi nya) termasuk pas jalan-jalan dan di tidur malem nya. Ga lulus nya karena masih suka ngompol kalo siang. Iyah, Rayhan angot-angot an banget kalo mau pipis. Kadang saking konsen nya main atau nonton dia jadi lupa kalo pengen pipis dan tiba-tiba aja udah ngompol. Trus gw omelin kan suruh pakai pampers aja eh anak nya nangis-nangis sambil lari ke lemari dan ambil pampers Kalila sambil bilang "mau pake celana dalem aja. ga mau pampers, dibuang aja pampers nya" jadi yang ada kita semua malah geli sendiri sama kelakuan nya. Maka nya sampe sekarang masih harus di 'paksa' ke kamar mandi tiap 2 jam sekali buat pipis. Toilet training emang ga gampang yaaaa huhu padahal uda mulai intens ngelatih nya dari Rayhan 2 tahun 2 bulan tapi masih belum berhasil 100%. Pelan-pelan ya, nak semoga nanti pas sekolah uda lebih bisa. Kalo Kalila? mmhh entah karena anak kedua kali ya gw jadi lebih santai sama milestone nya. Apa ya yang pasti tengkurep bolak balik sendiri : check, duduk tanpa disangga : half check (lol), cooing : check. Soal cooing lucu banget sih karena dari umur 2 bulan Kalila luar biasa 'berisik' nya bersuara. Dia bisa banget loh cooing 15 menit pas lagi tidur. Iyah sambil merem gitu. Pertama nya gw sama GP kaget pas tiba-tiba Kalila ngeluarin suara kaya ngeden panjang, dikirain dia bangun, pas kita liat ke box nya eh kok ya anak nya merem jadi yauda di diamin aja eh abis itu dia 'diem' lagi. Oh iya akhir bulan ini Kalila MPASI horeee. Ga sabar dan uda colongan kasih dia air putih se sendok tiap hari hahaha. Semoga nanti makan nya gampang ya,nak.


my easily smiley-laugh baby yang kalo digendong orang lain nangis nya uda kaya di siksa

entah kenapa anak cowo demen banget sama truck-truck an ya

Yaaaa gitu deh pokok nya selama setengah tahun ini. Ga ada yang gimana-gimana banget. Uda rada on off lagi sama blog karena lebih simple update di Instagram hehe padahal kan tujuan utama nge- blog biar bisa ada kenang-kenangan dalam bentuk tulisan ya. Semoga bisa lebih rajin posting lagi deh.

See ya

Wednesday, May 4, 2016

Apologise

Karena masih banyak yang bertanya perihal price list Rich Art Decoration saya mau menyampaikan :

Dikarenakan pernikahan saya digelar tahun 2012 maka saya pikir price list yang saya punya sudah tidak relevan lagi dengan keadaan saat ini (yang mana sudah lewat 4 tahun)  selain itu sales marketing yang menangani saya saat itu pun sudah tidak di Rich Art. Maka dari itu mohon maaf jika saya tidak membalas permintaan dari yang sudah bertanya. 

Untuk info price list terbaru silahkan menghubungi pihak Rich Art nya langsung. 

Thank You

Wednesday, February 3, 2016

Hi There

My new world...
One week old
Tangan dan kaki Kalila ternyata jauuhh lebih berkeriput dan ngelupas dibandingin kakak nya dulu. Pas hari pertama gw sampe ngeri sendiri ngeliat nya..semacam ular mau ganti kulit. Lembaran kulit nya gw rasa bisa dipake buat bikin martabak mini.lol



Tapi sekarang uda super mulus kayak kulit bayi di iklan sabun. Kecuali mukanya sih, 2 hari ini lagi keluar bruntusan kata Rayhan dulu. Dipakein Buds yang Super Shooting Rescue Lotion. Ampuh sih..temporary..abis itu muncul lagi. Oh well she's baby anyway.

banyak yang bilang mirip GP (masa siih?emak nya ga rela)


kaka nya paling hobby pegang pipi adik nya



My two angels
I love you (both) so much

Sunday, January 10, 2016

I was giving (another) birth

it's gonna be a loongggg post and disclaimer : ga ada maksud untuk menakuti calon ibu diluar sana yang mau melahirkan ya. After all it's all worth it anyway.

Ketika pertama kali kontrol kehamilan ke 2 ini, dr Yudianto langsung nanya "nanti lahiran nya mau caesar lagi atau mau coba normal?" yang gw jawab dengan "pengen nya sih bisa normal, dok" klise yes. Pada perjalanan nya (tsaelah) sih gw pasrahin aja. Let it flow lah. Sama kaya pas hamil Rayhan dulu, niatan awal lahiran normal tapi pada kenyataan nya harus caesar. Jadi untuk kehamilan ini pun gw akhirnya ngikutin aja gimana jalan nya. Pokok nya niatan awal sih VBAC (Vaginal Birth After Caesarian) tapi kalau pada akhirnya harus Caesar lagi yaudah. Dan di kehamilan kali ini pun problem gw ga beda jauh pas hamil Rayhan dulu. Ketuban kurang, berat badan janin rendah, lingkar perut dan lingkar kepala naik turun. Pokok nya steak, telur dan air putih best friend an banget lah sama gw. Apalagi pas usia 36 minggu ketuban gw drop di angka 8. Langsung di wanti-wanti sama GP "ayo kata nya mau lahiran normal" Alhasil 4 liter air putih termasuk pocari sweat gw tenggak selama seminggu. Alhamdulillah ketuban gw naik jadi hampir 10. Harapan buat VBAC pun muncul lagi. 

24 Desember 2015
Saat ini usia kehamilan 37w6d. Habis jalan pagi sempet keluar lendir coklat dikit. Nanya ke nyokap kata nya biasa dan ga ada rasa apa-apa juga jadi nya nyantai aja. Eh sempet urung-uringan sih karena ngerasa underwear kok basah terus. Takut ketuban rembes.

25 Desember 2015
Sehabis jalan pagi muncul lendir lagi, kali ini warna nya agak merah. Tapi karena ga ada mules jadi nya biasa. Paksa GP buat maternity photo dengan kalimat anceman "aku uda mulai mules-mules nih, kalo bentar lagi lahiran gimana??" hahaha jadilah sempetin foto-foto. 

26 Desember 2015
Lagi-lagi keluar (kali ini) darah segar habis jalan pagi. Lendir merah pun keluar lebih sering dibanding hari kemarin. Rasa mulas mulai keluar sedikit-sedikit walaupun belum rutin. SMS dr Yudianto buat nanya apa perlu ke RS dan teteepp jawaban nya "Tunggu kontraksi teratur setiap 5 menit" hahaha jadi yaudalah seharian itu gw lanjut beres-beres lagi aja (2 hari sebelum nya baru selsai benerin parket rumah selama seminggu) balik-balikin barang dari kamar bawah ke atas, pokok nya naik turun tangga, angkat barang-barang biar kontraksi makin nambah. Maklum boo dr Yudi mau cuti tanggal 2 Jan-9 Jan hahaha kan gw deg-deg an jadi nya. Takut kaya pas Rayhan dulu yang lahiran sama dokter pengganti. Jam setengah 3 sore sempet kontraksi per 5 menit selama setengah jam. Uda ge-er aja tapi trus ilang. ZzzzzZzz. Sempetin senam hamil abal-abal sambil liat video di YouTube. Jam 4 sore jalan-jalan keliling cluster. Pas jalan itu sempet beberapa kali berenti karena perut mules. Balik ke rumah jam setengah 5. Istirahat sambil ngedit foto di laptop. Mules makin teratur, dari setengah 5 sampe jam 6 kontraksi uda per 5 menit. Setelah itu setiap mules, ada darah keluar sampe akhirnya pantyliners uda ga nampung dan mutusin buat pakai pembalut.  GP ngajakin ke RS tapi gw masih ragu. Males juga kalo ke RS dan ternyata belum ada pembukaan. Tapi sampai jam 8 malem kontraksi tetep rutin per 5 menit. Berarti uda 3 jam kontraksi 5 menit nih. Akhirnya mutusin buat ke RS. Agak gw lama-lama in karena mellow mau ninggalin Rayhan haha mana anak nya uda tidur dari jam 7. Huhuhu. Sempet mikir apa besok pagi ke RS nya tapi GP bilang sekarang aja akhirnya jam 9 kurang berangkat deh. Selama perjalanan ngitungin kontraksi karena takut ge-er ya boo dan tetep sih masih per 5 menit, malahan kadang per 3 menit. Nyampe RS jam 9 lewat langsung ke kamar bersalin. Lapor suster jaga trus digiring ke salah satu ruangan. Cek dalam dan...

"pembukaan 1 ya bu" 

Eaaaaaaaaaa ngeselin abiss haha padahal ngarep nya uda bukaan besar gitu. Suster lapor ke dr Yudianto dan gw disuruh nunggu buat nentuin harus stay atau balik dulu ke rumah. Akhirnya gw disuruh stay aja karena mulut rahim uda lunak dan kepala bayi uda turun. GP pun langsung urus administrasi, kebetulan minggu sebelum nya kita udah daftar dan kamar yang kita mau available jadi bisa langsung masuk. Tapi gw tetep stay di ruang bersalin aja karena mager. Akhirnya GP pun ikutan tidur di ruang bersalin (kebetulan gw dapet yang satu ruangan sendiri). Jam 2 pagi suster masuk buat cek pembukaan dan masih 1 aja "1,5 sih bu menuju 2" yeee tetep aja 1 sus huhu. Jadi gw disuruh tidur, besok pagi baru jalan-jalan "jam 8 pagi nanti cek dalam lagi ya" Lalu lampu kamar pun dimatiin sama suster nya demi gw bisa tidur. kenyataan nya? gw ga bisa tidur sama sekali!! Gw juga ga ngerti sih padahal baru pembukaan 1 tapi kok rasa nya gini amat. Perasaan pas Rayhan dulu ga se sakit ini padahal dulu gw di induksi.  Gimana bisa tidur kalo baru mau deep sleep kontraksi uda nyerang lagi. Jadi lah sepanjangan malem itu gw cuma bisa meringis-ringis sendirian ditemenin GP yang uda ngorok kemana tau. Jam 5 pagi bokap nyokap gw dateng. GP pun melipir istirahat di kamar perawatan. Sembari ditemenin nyokap mulai deh gw jalan-jalan keliling ruangan bersalin, trus jongkok naik turun setiap kontraksi dateng. Jam 9 pagi cek dalam lagi dan "bukaan 2,5 bu" duileee mesti yeee pake setengah mulu. Akhirnya gw minta nunggu di kamar perawatan aja. Untung nya kamar gw dan ruangan bersalin 1 lantai jadi ga ribet kalo mau bolak balik. Cuma bentar di kamar gw ngajak jalan-jalan GP aja keliling RS sambil nungguin Rayhan yang lagi dijemput sama aki enin nya. 

Jam 12 an pas gw lagi jongkok2 karena kontraksi tiba-tiba ada bunyi "tus!" dari daerah bawah diikuti dengan sesuatu yang mengalir. Gw langsung ke kamar mandi dan ngeliat ada cairan kehijauan lumayan banyak. Karena takut itu ketuban akhirnya gw dan GP ke ruangan bersalin buat minta di cek. Suster ngecek sambil nempelin kertas lakmus cuma belum bisa mastiin apakah itu ketuban karena warna kertas nya belum berubah. Akhirnya cek dalam lagi dan pembukaan 3 aja dolooo -__- balik lagi ke kamar sambil diingetin sama suster nya kalo jam 2 siang mau CTG. Lalu entah perasaan gw aja tapi setelah kejadian 'tus' itu kontraksi terasa makin cepet dan melilit. Apalagi karena sebelum nya di ingetin sama suster "bu, kalau terjadi nyeri hebat di bekas jahitan caesar disertai pendarahan vagina langsung beritahu kami ya" jadi makin ter suges lah gw sama nyeri kontraksi nya. Walaupun gw masih bisa jalan-jalan dan jongkok naik turun tiap kontraksi. Nyokap bilang "mungkin pembukaan nya uda nambah tuh maka nya makin nyeri" 

Jam 2 an gw balik ke ruangan bersalin untuk CTG dan yang bikin tenang karena dr Yudianto visit. Doi mengeluarkan kalimat yang menenangkan "pokoknya saya ga ada batasan ya, selama apapun kita usahakan tunggu sampai pembukaan lengkap" eerrgghh ga nenangin sih sebenernya.lol. Gw tanya soal bunyi 'tus' itu dan dr Yudi bilang "bukan ketuban kok..td kata nya hasil lakmusnya negatif. itu lendir rahim yang pecah" abis itu dr Yudi pamit keluar. Selsai CTG cek dalam lagi dan suster bilang "pembukaan 5 nih bu dan ketuban nya uda rembes nih ya" Lalu kalimat yang keluar dari mulut gw adalah "Saya bisa minta ILA ga?" hahaha di jawab sama suster nya "Kalo dr Yudi, ILA boleh dikasih nya pas pembukaan ke 7 bu" ZzzzZzz setelah pembukaan 5 itu gw langsung stay di ruangan bersalin karena mules nya uda makin hebat. Uda ga sanggup jongkok-jongkok deh jadi gw cuma bisa nahan sakit sambil tiduran miring. Palingan kalo mau BAK aja, baru deh terpaksa gw ke kamar mandi karena ga boleh ditahan. Jam 4 mules uda makin menjadi, setiap kontraksi cuma bisa istighfar sambil melukin pinggang nyokap. Sumpah nyeri nya makin gila dan mulai lah gw meracau!

Gw : "Aku mau ILA. Ga tahan. Sakit banget"
GP : "kata suster kan baru bisa pas pembukaan 7"
Gw : "engga! K**ndy kemaren bukaan 4 bisa kok" 
GP : "sabar sayang. Tahan ya"
Gw : "Engga tahan. Sakit banget! ini sakit nya di bekas jahitan nih" (mulai ngarang)
GP : "Beneran di jahitan doank?"
Gw : "Iya" (padahal mah ga jelas nyeri nya dimana.Pokok nya nyeri semua lah)

Trus GP keluar manggil suster. Suster datang dan nanya "sakit nya gimana bu? di jahitan aja atau di semua nya?" 

Gw : "Ga tau suster. Pokoknya nyeri banget. Ga tahan. Mau ILA aja sus" 
Sus : "ILA bisa nya pas pembukaan 7 bu"
Gw : "Engga..kemaren temen saya bisa kok"
Sus : "ILA kan tahan nya cuma 2 jam. Nanti kalau dari sekarang dikasih dan belum bukaan lengkap kan sayang, bu"
Gw : "Biarin aja..sakit banget nih sus"

Trus dibiarin aja loohh gw. Siaul. Suster cuma balik lagi dan bilang "kata dr Yudi selama nyeri nya bukan di bekas jahitan aja ga pa2 kok bu" yaelaaaa sus. Makin meracau deh gw ke GP. Ga pake adegan teriak-teriak atau cakar-cakaran sih selama bukaan 5 ke atas itu. Gimana mau nyakar yeee yang di kiri kanan gw nyokap sama mama mertua. Si GP ga kebagian spot. Bokap gw dateng buat mijit-mijitin kaki gw. Pokok nya selama itu yang gw minta cuma ILA. ILA dan ILA. Pas bokap gw belum dateng sih ternyata GP cuma pura-pura keluar kamar, baru pas bokap gw muncul doi ga enak klo ga nurutin. Jadilah dia manggil suster hahahaha. Jam setengah 5 suster dateng lagi yang langsung gw cerososin "sus mau ILAAAAA" suster jawab "kita cek dalam dulu ya bu..wah bukaan 8 nih bu. Yakin mau ILA? Sayang bu dikit lagi nih" yaelaaaaa gw uda tau banget deh ni strategi. Langsung aja pokok nya gw jawab "iya pokok nya ILA" suster bales "saya lapor dr Yudi dulu ya bu" Sakit makin menggila, gw uda ngoceh terus soal ILA. Nyokap dan mamer yang ngomong "sabar..sabar" uda ga gw dengerin deh tu wkwkwk..Apalagi si GP "sabar sayang..sedikit lagi. Tahan ya. kamu mau apa? nanti aku beliin pokok nya " "Mau ILA!" "Mau liburan? nanti kita liburan deh..kamu mau kemana?" "Mau ILAAAA" hahaha see?? how painful contraction is. Lalu moment paling cetar adalah pas jam 5 sore

Sus : "wah uda bukaan lengkap nih bu" 
Gw : "dokter Yudi mana sus? udah ga tahan nih. Pengen p*p" 
Sus : "iya dokter Yudi uda kita tlp kok bu..uda keluar dari bioskop. Bentar ko deket sini, paling bentar lagi sampai" 

Blaarrr emosi memuncak..booooo kok sempet-sempet nya dr Yudi nonton!!! hahaha uda makin meracau deh gw "sakiittt..ga tahan. Mana sih dr Yudi??" sumpah ya itu rasa nya kaya ada yang dorong-dorong dari dalem bawah sana. Jam setengah 6 akhirnya dr Yudi dateng huhu (pake ngomong "wach saya baru setengah jalan td nonton Star Wars nya" gileee lu dok) akhirnya dimulai sesi ngeden. Gw..yang ga pernah tau gimana ngeden ternyata bisa juga ngeden yang bener. Tapiiii bayi nya ga keluar-keluar. Entah berapa kali gw ngeden, uda segala semangat dikeluarin sama nyokap, mamer, GP, suster, dokter tapi tetep aja si bayi ga keluar. Uda sampe difotoin sama GP "nih ta rambut nya adik uda keliatan nih. Ayo yang kuat ngeden nya" trus nyokap gw pake ngomong "de ayo yang kuat..tuh lagi azan maghrib  Bagus kan lahiran pas azan"  wkwkwk but after 24 hours contraction and no sleep at all, i've got no energy left behind. So after push for half an hour i decided "Ga kuaaattt..vacum aja dok. Uda ga kuat. Cape banget" jawaban dokter Yudi "Kuat bu..ayo yang lebih semangat ngeden nya. itu bayi nya lagi berusaha loh. Fifty-fifty ya..ibu 50, bayi 50. Ayo pasti bisa kok" Gw ngeden lagi but i failed. Sumpah gw uda bener-bener lemes banget saat itu. Uda di minumin air campur madu tetep aja ga bikin gw semangat. Pokok nya selama setengah jam kemudian gw cuma minta vacuum. Setiap gaggle ngeden pun doopler langsung dipasang buat mantau detak si bayi. Akhirnya setelah 1 jam, dr Yudi kasian juga sama gw dan berhasil lah gw minta vacuum. Saat alat dipasang dr Yudi cuma bilang "saya ga akan usaha narik ya bu, alat ini cuma bantu. Selebih nya tetep tergantung usaha ibu" dan berusahalah gw ngeden sekuat-kuat nya dan sumpah demi apapun. Kontraksi bukaan 10 kaya nya ga ada apa-apa nya pas kepala (atau mungkin bahu) si bayi keluar. Percayalah gw uda ga mikir sakit apapun saat itu yang penting si bayi cepetan keluar. 

Dan Alhamdulillah 27 Desember 2015 jam 18.33 Kalilaputri Dwi Pelingkan lahir dengan selamat ke dunia. With 2,9 weight and 48cm height. All the painfull of contraction was gone. Tapi tetep nyeri-nyeri pas dijait berasa. Dan gw kan langsung pasang IUD saat itu jadi berasa banget yeee pas dr Yudi masukin IUD nya. haha walaupun dr Yudi bilang "Fokus sama bayi nya ya bu, saya pasang IUD sekarang" tetep aja ngilu. Plus pas placenta dan darah beku gw diambil-ambil. Hihi..tapi akhirnya bisa ngerasain IMD beneran selama 1,5 jam. Dan yup Alhamdulillah akhirnya berhasil VBAC. I am soo proud of my self (cerita nya kasih penghargaan buat diri sendiri-brb nagih janji liburan sama GP) dan aku terharu juga sama GP yang setia nungguin proses gw lahiran padahal doi suka enek dan muntah kalo liat darah eh ternyata demi anak nya dia bahkan video in seluruh proses nya. Kecups dulu donk, ah (gih sana cepetan pesen tiket pesawat)

Oh ya dr yudianto bilang "Nah..bisa kan normal. Nanti kalo mau yang ke 3 proses nya bisa lebih cepet nih" yang langsung gw jawab "ENGGAAAA!!! 2 aja cukup" hahahaha

So this story is for you my sweet little angel.

si anak bayi yang gol darah nya beda sendiri sama mama papa dan kakak nya hihi

Saturday, January 9, 2016

Melahirkan dengan VBAC (Vaginal Birth After Caesarian)

Seperti yang pernah gw cerita. Persalinan pertama gw adalah dengan proses operasi atau caesar. Sehingga ketika gw mau mencoba persalinan normal di kehamilan ke 2 ini maka proses nya dinamakan Vaginal Birth After Caesarian (VBAC). Setiap gw bilang mau coba buat lahiran normal pasti banyak yang bilang "yah sayang uda robek atas masa bawah mesti robek juga" lol. Tapi gw cuma mikir selama engga ada indikasi dari dokter kalo gw harus caesar, why should i take that way. Lagipula siapa bilang repeat caesarian lebih enak? Resiko nya pun lebih besar dibanding VBAC loh. Waktu bilang mau VBAC, syarat utama yang dr Yudianto minta cuma jarak dari kelahiran pertama minimal adalah 18 bulan. Lalu persalinan harus dilakukan setelah gw kontraksi alami (ga boleh induksi). Selebih nya sih kalo yang gw baca-baca :

Syarat untuk melakukan Vaginal Birth After Cesarean (VBAC) adalah (diambil dari ayahbunda.co.id) : 
  1. Jarak persalinan normal dengan persalinan caesar sebelumnya idealnya 18-24 bulan. Ada pula yang mengatakan setelah 18 atau 24 bulan baru hamil lagi untuk lebih amannya.Tergantung bagaimana riwayat kehamilan dan Caesar sebelumnya.
  2. Baru mengalami satu kali operasi caesar dan tidak ada riwayat perlukaan rahim lainnya seperti operasi mioma uteri atau tumor jinak otot rahim, dan riwayat ruptura uteri
  3. Caesar pertama bukan karena indikasi yang akan menetap/berulang, seperti panggul sempit dan riwayat operasi pengangkatan mioma uteri. Misalnya jika riwayat caesar sebelumnya karena posisi anak sungsang, gawat janin atau plasenta previa (ari-ari di bawah) dan hal ini tidak berulang, maka kelahiran normal bisa dilakukan.
  4. Jenis jahitan pada operasi caesar sebelumnya bukan model klasik atau longitudinal incision atau jahitan vertikal, tapi insisi transversa rendah (low transverse incision)
  5. Panggul tidak semit 
  6. Tebal rahim berada dalam batas aman –memiliki 0% risiko terjadinya ruptur uteri-, yaitu 4,5 mm. Meski, ketebalan rahim ini masih menjadi perdebatan, sebab ada penelitian lain yang menyatakan ketebalan di atas 2,5 mm cukup aman, ada pula yang menyatakan di atas 3,5 mm. 
  7. Tidak terjadi komplikasi pada kehamilan.
  8. Persalinan timbul terjadi dengan spontan, yaitu kontraksi dan pembukaan serviks terjadi secara spontan.
Nah karena gw udah pernah mengalami kedua jenis proses persalinan itu. Maka gw mau kasih tips buat ibu-ibu yang pengen mencoba VBAC.  
  1. Yakin. Yups ini yang paling utama sih. Selama tidak ada komplikasi kehamilan kita harus yakin kalau VBAC bisa dilakukan. Takut jahitan operasi sebelum nya terbuka? tenang. walaupun ada tapi kemungkinan nya hanya 0,1% kok. Tips nya ga usah dipikirin! Pas ngeden pun gw ngeden sekuat tenaga tanpa mikirin soal jahitan.
  2. Support. Dari dokter kandungan paling utama. Cari dokter kandungan yang yakin dan optimist VBAC bisa dilakukan. Selain itu support dari keluarga (terutama suami) juga penting biar semangat kita semakin timbul.
  3. Afirmasi. Ini menurut gw ampuh banget. Dan yang selalu gw tanamkan di pikiran adalah Badai Pasti Berlalu. Hihi inti nya se sakit apapun kontraksi yang kita alamin, percayalah kalau itu semua ada akhirnya. Pas bukaan 8 itu gw udah ga ngerti lagi gimana ngilu nya setiap kontraksi dateng tapi setiap istighfar selalu yang gw omongin dalem hati "Tenang chaaa..ntar lagi juga lewaattt sakit nya" 
Lalu enakan mana caesar atau VBAC? Ga ada yang enak!! Haha percayalah mau bagaimanapun proses nya setiap melahirkan itu ga ada yang ga sakit. Lahiran normal mah sakit nya pas sebelum lahiran aja, setelah nya engga? siapa bilaaanggg..nyeri jahitan gw baru reda an setelah seminggu lebih kok. Berdiri lama-lama aja masih nyut-nyut an. Tidur pun masih ga enak. Proses recovery caesar lebih lama? Tergantung daya tahan tubuh masing-masing orang kok. Dulu pas abis caesar dan pulang ke rumah gw langsung tidur di kamar gw di lantai 2. Naik turun tangga bisa-bisa aja.

Inti nya mau caesar atau normal, setiap melahirkan itu adalah pengalaman berharga yang menjadikan seorang wanita itu ibu. Jadi ga ada lah ya kalimat "Kalo belum lahiran normal belum ngerasain jadi ibu" hahaha sakit nya sama aja boooo.

ps : cerita kelahiran di posting an selanjut nya ya

Wednesday, January 6, 2016

what it called maternity photo(s)


Salah satu to-do-list gw sebelum lahiran adalah foto hamil. Dan seperti yang gw bilang ga perlu yang fancy-fancy make fotografer profesional dan foto di studio. Mari berdayakan kamera dan skill fotografi ala kadar nya. 

Foto pertama kali pas kehamilan 35 minggu. Foto sendiri dengan bantuan tripod dan remote.lol. Maklum yeee si GP males nya ga ketulungan. Jadi ngerti lah ya kenapa hasil nya ngasal dan ga fokus. Belum mesti bujuk2in si kakak yang lebih demen geratakin tripod nya daripada di foto -____-





abaikan rambut lepek dan lengan lobak gw 
..dan akhirnya di kehamilan tepat 38 minggu berhasil ngebujukin si GP buat foto karena doi kasian ngeliatin gw yang uda mulai kontraksi 

pertolongan pertama pada foto gagal adalah Make it Black and White!
hasil nya lebih ngaco lagi malah karena gw uda males dandan, GP terpaksa, Rayhan ogah-ogahan dan penggunaan manual focus yang ga diatur sedemikian rupa sehingga hasil nya adalah..blur -__- jadi ya gini deehh hasil sesi foto 15 menit hahahaha..ya ga pa2 lah yaaa yang penting ada..

oh and i've had finally gave birth a beautiful baby girl named Kalilaputri Dwi Pelingkan two days after this photo session.

Tuesday, December 1, 2015

The perks of expecting another child

Minggu ini ga kerasa kehamilan #2 memasuki usia 35weeks dan gw mulai (mau) fokus ngurusin segala printilan buat persiapan #adiknyaRay. Untuk baby shopping sendiri ga se heboh pas hamil Rayhan dulu sih (like here and here). Cuma sekali aja ke Suzanna baby shop buat beli baju harian. Udah abis itu mantengin online, itu juga baru beli rash cream, stiker anti nyamuk sama bebe rosie telon. Bolak balik masukin Mothercare tiap ke mall juga liat-liat doank sambil gemes-gemes an liat set baju newborn tapi ga dibeli. Mau ke ITC dll kok ya bingung abis emang ga ada yang khusus mau dibeli kaya dulu sih. Bisa beli di supermaket ato (again) online. Ato ga ya palingan beli di babyshop deket rumah aja. Lagian emang ya Allah itu maha tahu. Tau kalo kondisi finansial sekarang ga bisa se foya-foya dulu hahaha. Pas hamil Rayhan, kita masih tinggal sama ortu, baru ada cicilan mobil dan belum banyak pengeluaran. Jadi beli baby stuff nya bisa se enak jidat. Tapi untung nya adalah sekarang jadi ga perlu lagi beli printilan kaya stroller, car seat, box, carrier, swing etc yang harga nya menguras dompet karena punya Rayhan dulu masih bagus dan ga out of date. 

So ini adalah barang-barang yang (akan dan sudah) gw beli untuk persiapan menyambut anak ke 2 :
  • Drawer - Sebenernya ga khusus buat barang bayi tapi lebih untuk barang-barang di kamar bawah (karena rencana nya akan taruh 1 box bayi disana) yang awal nya di simpan di 2 rak kecil dan meja. Biar kamar lebih lega dan rapi. Drawer ini beli di Ifurnholic dan puas sekali. Respon, packaging dan finishing nya ok banget.
  • Bugaboo comfort wheel board - ini juga lebih untuk Rayhan sebenernya. Karena nanti si adik yang akan pakai stroller, jadi si kakak di dudukin di wheel board aja. Wheel board ini beli di Mothercare dan sungguh rejeki banget. Jadi awal nya sempet nanya di Mothercare Kokas, barang nya out of stock dan baru restock 3-4 bulan lagi. Lalu di salah satu Online Shop di Instagram ada yang jual dengan harga IDR 3.750.000 pre order 2-3weeks. Udah sempet nanya-nanya tapi kok pas liat harga nya di E-bay cuma US$150+shipping. Sayang nya ga ada yang shipping ke Indonesia. Jadi gw pending sambil mikir nanti aja kalo udah lahiran baru cari lagi. Minggu depan nya pas lagi ke PP, iseng tanya ke Mothercare daaann ada aja donk si wheel board. Ada yang wheel board biasa dan ada juga yang comfort. Yang wheel board biasa ada 1 stock di toko sedangkan yang comfort ada di gudang pusat. Harga nya? IDR 1.750.000 untuk wheel board dan IDR 1.650.000 untuk comfort wheel board. Beda nya wheel board dengan comfort wheel board adalah di seat. Kalau wheel board biasa ga pake dudukan, nah gw ga tau deh kenapa harga nya justru lebih mahal yang biasa. Gw pilih yang comfort karena dudukan nya sendiri pun bisa di lepas kalo emang anak nya lebih seneng berdiri. Jadi tanpa pikir panjang langsung bayar! bersyukur banget ga jadi pesen online di IG. Ternyata Allah masih melindungi ATM GP.lol
  • Storage box - untuk taruh popok dispo dan toilletries di drawer biar rapi. Pengen beli di Ikea biar sekalian jalan-jalan tapi belum sempet-sempet. Btw buat ukuran warga Bekasi 5x ke Ikea yang nun jauh disana itu niat banget ya.lol
from Ikea
  • Popok kain tali - Rencana nya beli 1/2 atau 1 lusin aja karena Cloth Diaper nya Rayhan masih bagus-bagus. Kalaupun mau beli baru mungkin nanti beli insert nya aja.
  • Handuk - Harus beli baru donk. Kasian atuh kalo handuk pake bekas Rayhan. Mau beli handuk di IKEA deh tapi kemarin liat di Centro ada handuk bayi katun super lembut cuma polos semua huhu pengen nya kan yang ada motif biar lucu. 
  • Baju newborn - beli pun sebenernya karna baju NB nya Rayhan uda dikasihin ke si Mus. So far sih baru beli 7 pasang itu pun yang ada touch of pink and purple. gemeess. Sisa nya mau beli lagi tapi ga banyak.
  • Nose Cleanser - No need to explain lah ya. Ga mungkin pake yang punya Rayhan kan.
  • Botol susu - Ini juga ga mungkin pakai bekas Rayhan. Untuk merk nya sih beli satu dari setiap merk. Dulu Rayhan mau pakai botol merk apapun. Avent, Huki, Pigeon, Tommee Tippee. Semoga sih adik nya juga ya. 
  • Pacifier - Yups gw dan GP ga pernah masalah soal pemakaian empeng. Tergantung kondisi aja. Rayhan dulu pakai walaupun cuma sampai umur 6 bulan (itupun karena empeng nya ketinggalan dan gw males beli lagi). Gigi rusak? speech delay. Alhamdulillah ga kejadian di Rayhan. Tapi ini balik lagi ke pendapat masing-masing orang ya. Rayhan dulu pakai merk Avent dan tommee tippee. Untuk adik nya mungkin akan beli merk itu juga. Atau coba merk MAM (soalnya motif nya lucu-lucu.lol)
  • Toilletries - Sabun, shampoo, minyak telon dan rash cream aja. Merk nya sih masih bingung. Dulu awal-awal lahir Rayhan pakai nya Sebamed dan Mothercare. Untuk adik nya belum tau mau pakai merk apa. Banyak racun di IG sih haha dari merk Buds, Burtsbees, baby organics. Yaaa kalo lagi kere pakai merk yang di supermarket juga hajar lah.
  • Baby Bather - Yang langsung di cantolin ke bak. Simple. Baby bather nya Rayhan dulu udah di hibah in semua soalnya. 
  • Kapas bulat, tissue basah dan kasa steril
  • Disposable Diaper - Seperti yang pernah gw posting disini. Jadi awal-awal gw akan combine popok kain tali+alas ompol sama popok dispo aja. Less ribet
Udah itu aja. Sisa nya paling beli washable breast pad, deterjen bayi, cleaner buat bersihin box bayi sama hand sanitizer. Eh sama sebenernya ada sih yang kepengen dibeli. Canopy stroller! Canopy sekarang kan yang blue stripe. Dulu ada yang merah tapi udah di jual. Masih ngarep canopy Andy Warhol yang star tapi kaya nya uda ga ada lagi. Canopy yang available di MC banana sama marlyn monroe which is ga ada yang di approved sama GP. Lagian kan si adik diprediksi cewek jadi pengen juga centil-centilan ganti canopy (cetek) apalagi cocoon yang udah ada kan warna nya merah. Bentrok banget sama canopy yang sekarang. Cuma ga pengen canopy polos, pengen yang motif huhu banyak mau deh -__-

Me still wants!!

Untuk to-do-list nya sendiri sih :
  • Laundry bantal+guling, alas box, kelambu, tas pompa, ergo, selimut, alas swing, cocoon sama boneka.
  • Cuci car seat, baju-baju, bedong, kaus kaki dan alas ompol.
  • Bersihin perlak pakai cairan antiseptik
  • Steril breastpump dan botol-botol ASIP.
  • Pasang box dan swing + bersih2in nya 
Ga banyak sih sebenernya cuma mager nya itu loh haha. Sebenernya bisa aja sih urusan cuci baju-baju serahin ke Ina tapi gw kepengen cuci sendiri biar lebih puas. Habis dicuci mau gw masukin ke plastik dan simpan di drawer. Oh iya ada lagi to-do-list nya
  • Finish this book. Yeah ini buku beli dari jaman lepas KB sampai sekarang belum selsai juga di baca. Target banget nih sebelum lahiran harus uda selsai dibaca.

  • Maternity Photo. Yaa kalo ini sih ke pengen-an gw aja. Ga yang fancy-fancy pake jasa fotografer. Dulu juga pas hamil Rayhan cuma foto sendiri di rumah. Tapi tetep harus foto donk biar ada kenang-kenangan. Uda nyiapin tema, tinggal eksekusi nunggu si GP mau bergerak motoin bini nya -__- kalo ga mau yauda tripod + remote lah di berdayakan. 
Untuk Hospital Bag yang akan gw persiapkan adalah :
Untuk Gw 
  • Atasan kancing depan 2-3
  • Piyama 2
  • Celana panjang bahan katun 2
  • Underwear
  • Nursing bra
  • Toilletries
  • Make up pouch
  • Sisir+ikat rambut
  • Sandal
  • Softlens+cairan dan kacamata
  • Pembalut night wing
  • HP+charger
Untuk Adik
  • Sleepsuit buat pas pulang  + topi kali ya
  • Selimut 
  • Car seat
That's it. Ga ada untuk GP karena doi bilang ga akan ikutan nginep di RS -___- mau di rumah aja buat nemenin Rayhan. Fair enough.

Bismillah semoga semua nya lancar sampai hari H. 

Monday, November 23, 2015

Staycation at Intercontinental Dago Pakar

Bulan lalu sebelum ke Carita, kita sempet ke Bandung dalam rangka nikahan temen nya GP. Karena nikahan nya siang jadi kita mutusin buat sekalian aja nginep 1 malam. Lumayan kan buat refreshing. Awal nya sempet pengen nginep di Sheraton. Dulu banget pernah nginep sama ortu tapi kan kata nya Sheraton Bandung sekarang udah di renov jadi lebih family and kids friendly maka nya kepengen nyobain. Tapi ternyata GP udah gerak cepat, dia uda browsing duluan dan bilang kalau Intercontinental baru buka di Bandung, tepat nya di Dago pakar. Jadilah akhirnya kita mutusin buat nginep disana. Lokasi Intercontinental terletak di kawasan Dago Pakar. Masuk dari jalan yang Stone Cafe itu. Hotel nya sih kece ya penampakan ya apalagi kawasan Dago Pakar kan masih lapang dan banyak pepohonan gitu jadi view nya juga enak.





Pas check in kamar King Premium Room yang kita pesan ternyata full, akhirnya kita di upgrade ke Twin Premium Golf view with daybed. Ga ada yang king jadi yaudalah lumayan kan daripada lumanyun (basik!). Kamar nya sih ok cuma sayang nya karena mungkin mereka baru opening jadi banyak hal yang bisa di komplain.lol. Seperti kaca jendela yang masih kotor kena semen bangunan, kran bathub yang tetiba lepas sampe dinding kamar mandi yang masih kotor dan ga rata.








view from our room
si semen kotor bergelantungan di jendela. hiks kau membuat foto jadi tak kece deh
Malem nya kita buffet dinner aja di hotel karena males keluar. Buffet nya biasa banget sih. Entah karena emang masih baru atau gimana tapi pilihan makanan nya ga terlalu variatif. Jadi menurut gw agak kurang worth every penny yang kita spent ya. IMHO. 
kenapa dehhh klo lagi hamil di foto otomatis tangan nya ke perut (apa gw doank ya)
Untung nya sih pas sarapan lumayan tergantikan dengan menu yang lebih variatif. Selain itu staff-staff nya pada ramah-ramah. Selsai sarapan kita jalan-jalan di sekitar pool. Tadi nya kepengen ke lapangan rumput yang sedari kemarin baru kita liat doank dari jendela. Tapi GP males -__- jadi yauda langsung balik ke kamar, Rayhan berendem2 di bathub trus jam 11 an kita check-out. 



bangunan abu-abu itu kata nya villa. Pas gw kesana masih pembangunan sih


seneng banget di bathub ya, nak. Minta donk sama papa buat di rumah
kalo di Bali view nya laut, di Bandung view nya lapangan golf aja ya
Untuk fasilitas selain pool, pas gw jalan-jalan ke bawah sih ada fitness center, trus ada beberapa function hall. Bisa untuk wedding juga. Ya karna masih baru boleh lah dikasih rating 7/10 buat Intercontinental Dago Pakar. 




inilah fungsi dari si daybed. Biar bisa jadi tempat foto berlatarkan lapangan golf

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails